Katagori Gramatikal, Item Leksikal Dan Leksikal Universal

Katagori Gramatikal, Item Leksikal Dan Leksikal Universal



BAB I PENDAHULUAN
Semantik merupakan salah satu cabang linguistik yang berada pada tataran makna. Verhaar, dalam Pateda (2010:7) mengatakan bahwa semantik adalah teori makna atau teori arti ( Inggris semantics kata sifatnya semantic yang dalam Bahasa Indonesia dipadankan dengan kata semantik sebagai nomina dan semantis sebagai ajektiva). Kata semantik disepakati sebagai istilah yang digunakan untuk bidang linguistik ynag mempelajari hubungan antara tanda-tanda linguistik dengan hal-hal yang ditandainya, (Chaer, 1995 :2).

Objek studi semantik adalah makna, atau dengan lebih tepat makna yang terdapat dalam satuan-satuan ujaran seperti kata, frase, klausa, dan kalimat. Persoalan makna memang sangat sulit dan ruwet, walaupun makna ini adalah persoalan bahasa, tetapi keterkaitannya dengan segala segi kehidupan manusia sangat erat.
Makna adalah bagian yang tidak terpisahkan dari semantik dan selalu melekat dari apa saja yang kita tuturkan pengertian dari makna sendiri sangatlah beragam. Pateda mengemukakan bahwa istilah makna merupakan kata-kata dan istilah yang membingungkan. Makna tersebut selalu menyatu pada tuturan kata maupun kalimat. Menurut Ullman (Pateda, 2001:82) mengemukakan bahwa makna adalah hubungan antara makna dengan pengertian. Dalam hal ini Ferdinand de Saussure (Chaer, 1994:286) mengungkapkan pengertian makna sebagai pengertian atau konsep yang dimiliki atau terdapat pada suatu tanda linguistik.


BAB II PEMBAHASAN

A.    Kata dan Katagori Gramatikal
Kata merupakan unsur utama dalam membentuk kalimat. Selain bentuk dasarnya, kata juga dapat dibentuk melalui proses morfologis, yaitu afiksasi (pengimbuhan), reduplikasi (perulangan), dan komposisi (penggambungan) untuk menyampaikan maksud yang terkandung di dalam kalimat.
Kategori  gramatikal adalah golongan satuan bahasa yang dibedakan atas bentuk, fungsi, dan makna seperti kelas kata, jenis, kasus, kata, dll. (Kridalaksana,1982).
Secara umum kategori gramatikal yang banyak diikuti, membagi kata menjadi dua kelompok besar, yaitu (1) kelompok yang disebut kata penuh (full word) dan (2) kelompok yang disebut partikel atau kata tugas (function word). Ke dalam kelompok pertama termasuk kata dan kelas verbal, nominal, ajektival, dan adverbial; dan ke dalam kelompok kedua termasuk kata-kata yang disebut preposisi, konjungsi, dan interjeksi. Tetapi perlu dicatat bahwa dalam bahasa Indonesia ada sejumlah morfem dasar yang belum berkategori baik gramatikal maupun semantikal, misalnya morfem acu, juang, henti, kibar, kitar, dan remang (Chaer, 2009; Harimurti 1986).
Secara gramatikal morfem-morfem tersebut tidak dapat muncul daam satuan-satuan sintaksis tanpa bergabung dulu dengan morfem-morfem tertentu, baik afiks maupun morfem dasar Iainnya. Secara semantik monfem-morfem itu pun dianggap tidak bermakna, sehingga dalam kamus Poerwadarminta (1982) maupun Kamus Besar Bahasa Indonesia (1988) morfem-morfem tersebut memang didaftar sebagai lema (entri) tetapi tidak diberi makna. Yang diberi makna adalah bentuk derivasinya.
Kelas kata atau partikel leksikal (bahasa Inggris: part of speech, lexical category) adalah penggolongan kata menurut bentuk, fungsi, dan maknanya. Meskipun secara semantik ada persamaan antara kelas dalam berbagai bahasa, ciri-ciri formal kelas kata dapat berbeda antara bahasa. Misalnya, katagori nomina yang secara semantik universal mewakili orang atau benda, dalam bahasa Indonesia biasanya ditandai oleh ketidakbisaannya diberi kata tidak, sedangkan dalam bahasa Inggris nomina mempunyai penanda pluralis dan genitive.
Kelas kata dalam bahasa Indonesia dibagi dalam beberapa katagori  yaitu nomina, verba, adverbia, adjektiva, pendamping, dan penghubung.

1.    Kategori Nomina
Kata-kata atau leksem-leksem nomina (nominal) dalam bahasa Indonesia secara semantik mengandung ciri makna [+Benda ( B)]; dan oleh karena itu leksem-leksem nominal secara struktural akan selalu dapat didahului oleh preposisi di atau pada. Berdasarkan analisis semantik lebih lanjut leksem-leksem nominal ini dapat dikelompokkkan atas tipe-tipe:
a)  Tipe I
Tipe I berciri makna utama [+Benda, + Orang (O)]. Tipe satu ini terbagi atas enam subtipe I yang masing-masing berbeda pada ciri makna ketiga. Keenam suptipe I ini adalah:
1.   Subtipe Ia
Berciri makna [+Benda, +Orang, + Nama Diri (ND)]. Contohnya, Anita, Sari, Vinda, dan Marsya. Selain berciri makna +B, +O, dan +ND, leksem nomina dari subtipe ini juga mengandung komponen makna [+bernyawa (NY), +konkret (K), dan tidak terhitung (-H)]. Jadi, secara keseluruhan leksem nominal dari subtipe Ia ini mengandung ciri makna [+B, +O, +ND, +NY, +K, -H].
2.   Subtipe Ib
Berciri makna [+B, +O, + nama perkerabatan (NK)]. Contohnya ibu, bapak, kakak, dan adik. Selain itu, leksem nomina dari subtipe Ib ini juga mengandung ciri makna [+NY, +K, dan +H}. Jadi, secara keseluruhan leksem nominal dari subtipe Ib ini mengandung ciri makna [+B, +O, +NK, +Ny, +K, +H]. 

3.   Subtipe Ic
Berciri makna [+B, +O, +Nama Pengganti(NP). Contoh dia, saya, kamu, dan mereka. Selain itu, leksem nominal dari subtipe Ic ini mengandung pula makna [+Ny, +K, dan –H]. Jadi, secara keseluruhan mengandung makna antara dia misalnya dengan mereka. Dia memiliki makna [+Tunggal (T)], sedangkan mereka memiliki makna [-Tunggal ]. Perbedaan ciri makna antara dia dan mereka dapat dilihat sebagai berikut:
Dia                                          mereka
+B                                           +B
+O                                           +O
+NP                                         +NP
+Ny                                         +Ny
+K                                           +K
-H                                            -H
+T                                            -T
4.  Subtipe Id
Berciri makna [+B, +O, +Nama Jabatan(NJ)]. Contohnya, guru, lurah, camat, dangubernur. Selain itu, leksem nominal dari subtipe Id ini mengandung pula makna [+Ny, +K, dan +H]. Jadi, leksem nominal ini secara keseluruhan mengandunng makna [+B, +O, +Ny, +K, dan +H].
5.  Subtipe Ie
Berciri makna [+B, +O, dan Nama Gelar (NG)]. Contohnya: insinyur, doktor,raden, dan sarjana hukum (SH), selain itu, leksem-leksem nominal dari subtipe Ie ini jaga memiliki ciri makna[+Ny, +K, dan +H]. Jadi, leksem nominal ini secara keseluruhan mengandung makna [+B, +O, +NG, +Ny, +K, dan +H]
6.  Subtipe If
Berciri makna [+B, +O, dan + Nama Pangkat (Npa)].
Contoh: sersan, obsir, letnan, dan kolonel. Selain itu leksem-leksem nominal dari suptipe If ini memiliki pula ciri makna [+Ny, +K, dan +H]. Jadi leksem nominal ini secara keseluruhan mengandung makna [+B, +O, +NPa, +Ny, +K, dan +H].
Ciri makna [+H] yang ada pada leksem subtipe Ib, Ie, dan If; dan tidak ada pada leksem subtipe Id dan Ic  menyebabkan leksem yang memiliki ciri itu dapat diberi keterangan numeral seorang, sedangkan yang tidak memiliki ciri itu tidak dapat diberi keterangan numeral seorang.
Bandingkan:
a.       Seorang Fatimah                                       - seorang adik
b.      Seorang Hasan                                          - seorang camat
c.       Seorang kamu                                           - seorang doktor
d.      Seorang dia                                               - seorang letnan

b)  Tipe II
Berciri makna utama [+B dan institusi (I)]. Contoh : pemerintah, DPR, SMA, dan Pelni.Selain itu leksem-leksem nominal tipe II ini juga memiliki ciri makna [+Orang metaforis (Om), +K, +H]. Jadi secara keseluruhan leksem-leksem nominal ini berciri makna [+B, +I, +Om, +K, dan +H].
Ciri makna [+Om menyebabkan leksem nominal tipe II ini dapat menduduki fungsi gramatikal seperti leksem tipe I.

c) Tipe III
Berciri makna utama [+B, +Binatag (Bi)]. Contoh: tongkol, kucing, gelatik, harimau, dan onta. Selain itu leksem-leksem nominal tipe III ini memiliki pula ciri makna [+Ny, +K, dan +H]. Dengan demikian secara keseluruhan leksem-leksem nominal tipe III ini berciri makna [+B, +Bi, +Ny, +K, dan +H].

d)  Tipe IV
Berciri utama [+B dan +Tumbuhan (T)]. Leksem nominal tipe IV ini terdiri atas 3 subtipe, yaitu:
1. Subtipe IVa
Berciri makna utama [+B, +T], misalnya rumput, perdu, ilalang, dan keladi. Selain itu leksem-leksem nominal IVa memiliki pula ciri makna [+B, +Pohon (Po)]. Contoh: durian, nangka, ketapang, mahoni,dan kelapa. Selain itu, leksem-leksem nominal
2. subtipe IVb
Memiliki makna [+Hi, +H, dan K]. Jadi, secara keseluruhan leksem nominal subtipe IVb ini memiliki ciri makna [+B, +Po, +Hi, +H, dan K]. 
3.  Subtipe IVc
Berciri makna utama [+B, +Tanaman (Ta)]. Misalnya padi, bayam, ketela, ubi, dankubis. Selain itu leksem-leksem nominal subtipe IVc ini memiliki ciri makna [+Hi, +H, dan +K]. Jadi secara keseluruhan leksem-leksem ini mengandung makna [+B, +Ta, +Hi, +H, dan +K]. Perbedaan makna dalm ciri [+T], [Po], dan [+Ta] adalah bahwa [+T] mengandung segala sesuatu yang tumbuh; sedangkan [+Po] habnya yang berbatang keras, dan [+Ta] adalah sebagai usaha suatu yang ditanam.

e)  Tipe V
 Berciri makna utama [+B, Buah-buahan (Bb)]. Misalnya mangga, rambutan, pisang dan nanas. Selain itu tipe ini juga memiliki makna [+H, +K, dan –Hi]. Jadi secara keseluruhan tipe ini memiliki makna [+B, +Bb, +H, +K, dan –Hi]

f)  Tipe VI
Berciri makna utama [+B, +Bunga-bungaan (Bbu)]. Misalnya mawar, melati, kamboja, kembang sepatu, dan kenanga. Selain itu leksem ini juga berciri makna [+H, +K, dan -Hi]. Jadi secara keseluruhan tipe ini memiliki ciri makna [+B, +Bbu, +H, +K, dan –Hi].

g)  Tipe VII
Berciri makna utama [+B, +Peralatan (Al). Tipe ini terbagi atas sembilan subtipe, yaitu:
1.    Suptipe VII a, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Masak (Ms).
Contohnya panci,kompor dan kuali. Selain itu subtipe ini juga memiliki makna [+K, +H, dan –Hi]. Dengan demikian secara keseluruhan ciri makna subtipe ini adalah [+B, +Al, +Ma, +K, +H, dan –Hi].
2.    Subtipe VII b, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Makan ( Mk).
Contohnya piring,garpu, sendok dan gelas. Selain itu subtipe in juga memiliki ciri makna [+K, +H, dan +Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini memiliki ciri makna [+B, +Al, +Mk, +K, +H, dan +Hi].
3.    Subtipe VII c, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Pertukangan (Tk)].
Contohnya palu, gergaji dan pahat. Selain itu sub tipe ini juga berciri makna utama [+K, +H, dan –Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini memili ciri makna [+B, +Al, +Mk, +K, +H, dan –Hi].
4.     Subtipe VII d, mengandung ciri makna utama [+B, +Al, dan +Perbengkelan (Bkl)]. Contohnya kunci, bubut dan tang. Selain itu subtipe ini juga bermakna utama [+K, +H, dan –Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Bkl, +K, +H, dan –Hi].
5.     Subtipe VII e, berciri makna utama [+B, +Al, +Pertanian (Tn)]. Contohnya cangkul,sabit, dan garu. Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, dan –Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Tn, +K, +H, dan –Hi].
6.    Subtipe VII f, berciri makna utama [+B, +Al, dan + Perikanan (Ik)].
Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, dan –Hi].  Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Ik, +K, +H dan –Hi].
7.    Subtipe VII g, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Rumah tangga (Rt) ]. Contohnyalemari, meja dan kursi. Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, -Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Rt, +K, +H, dan –Hi].
8.    Subtipe VII h, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Tulis menulis (Tm)]. Contohnya buku, pensil, penggaris, dan pena. Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, dan –Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Rt, +K, +H, dan –Hi].
9.    Subtipe VII i, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Olahraga (Or)]. Contohnya raket,bola, net dan stik. Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, dan –Hi]. Secra keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Or, +K, +H, dan –Hi].
h)   Tipe VIII
      Tipe ini mengandung ciri makna utama [+B,  +Makanan-minuman (Mm)]. Contohnyanasi, teh manis, susu, bakso, dan roti. Selain iti tipe ini juga berciri makna [+K, -H, dan –Hi]. Secara keseluruhan tipe ini berciri makna [+B, +Mm, +K, -H, dan –Hi].
i)   Tipe IX
      Tipe ini mengandung ciri makna utama [+B, +Geogrefi (Ge)]. Contohnya sungai,gunung dan laut. Selain itu tipe ini juga berciri makna [+K, +H, -Hi]. Secara keseluruhan tipe ini berciri makna [+B, +Ge, +K, +H, dan –Hi].
j)   Tipe X
      Tipe ini berciri makna utama [+B, +Bahan baku (Bb). Contoh pasir, semen, batu dankayu.  Selain itu tipe ini juga berciri makna [+K, dan –H]. Secara keseluruhan tipe ini berciri makna [+B, +Bb, +K, dan –Hi].

2.  Kategori Verba
Leksem-leksem verba dalam bahasa Indonesia secara semantik ditandai dengan mengajukan tiga macam pertanyaan terhadap subjek tempat “verba” menjadi predikat klausanya. Ketiga pertanyaan itu adalah (1) apa yang dilakukan subjek dalam klausa tersebut, (2) apa yang terjadi terhadap subjek dalam klausa tersebut, dan (3) bagaimana keadaan subjek dalam klausa tersebut.
Berdasarkan analisis semantik, sejalan dengan Tampubolon (1979, 1988 a, 1988 b dalam Chaer), kategori verbal dapat dibedakan menjadi dua belas tipe. Keduabelas tipe itu adalah sebagai berikut:
a)    Tipe I
Tipe ini adalah verba yang secara semantik menyatakan tindakan, perbuatan, atau aksi. Pelaku verba ini adalah sebuah maujud berupa sebuah nomina yang berciri makna [+bernyawa]; dan tindakan sebagai penggerak tindakan yang disebutkan oleh verba tersebut.
Secara semantik, verba tipe I ini sebenarnya dapat dibedakan lagi menjadi verba tindakan yang (1) pelakunya adalah manusia, (2) pelakunya adalah manusia dan bukan manusia, dan (3) pelakunya bukan manusia. Contohnya adalah leksem baca dan tulis adalah tindakan yang termasuk kelompok manusia; makan dan minum adalah verba tindakan yang termasuk kelompok pelakunya manusia dan bukan manusia; sedangkan pagut dan patukadalah verba tindakan yang pelakunya bukan manusia.
b)  Tipe II
Adalah verba yang menyatakan tindakan dan pengalaman. Pada verba ini pelakuya adalah sebuah maujud berupa nomina berciri makna [+bernyawa] dan bertindak sebagai penggerak tindakan yang disebut oleh verba tersebut sekaligus dapat pula sebagai maujud yang mengalami (secara kognitif, emosional, atau sensasional) tindakan yang dinyatakan oleh verba tersebut. Contoh:
-               Dia menaksir harga mobil bekas itu
-               Beliau menjawab pertanyaan para wartawan.
Dia pada kalimat pertama adalah maujud yang melakukan tindakan itu dan sekaligus mengalaminya. Begitu juga denga pada kalimat kedua.
 Yang melakukan tindakan dan yang mengalaminya tidak harus selalu berupa maujud yang sama. Namun bisa juga atau lazimnya adalah berupa dua maujud yang berbeda. Contoh:
-                Pak lurah tanya persoalan itu kepada kami.
Dalam kalimat tersebut pak lurah adalah pelaku utama; sedangkan yang mengalami adalah kami.

c)  Tipe III
Tipe ini adalah verba yang menyatakan tidakan dan pemilikan (benafaktif). Pelaku verba ini adalah maujud berup nomina berciri makna [+bernyawa] dan bertindak sebagai penggerak tindakan yag disebutkan oleh verba tersebut; sedangkan pemilik (bisa juga ketidakpemilikian) juga berupa nomina berciri makna [+bernyawa].
Contoh:
-               Dika beli mobil dari Pak Fuad.
-               Pemerintah bantu para petani.
Dari kedua kalimat tersebut Dika dan Pemerintah adalah pelaku; sedangkan Pak Fuad dan para petani adalah pemiliknya. Kadang pemilik tidak direalisasikan dalam suatu kalimat. Contoh:
-               Dika beli mobil baru.

d)  Tipe IV
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan tindakan dan lokasi (tempat). Pelaku tindakan berupa nomina berciri makna [+bernyawa] yang dapat mengalami tindakan itu sendiri maupun tidak. Lokasinya berupa frase preposisional.
Contoh:
-               Nita pergi ke pasar.
-               Beliau baru tiba dari dari Yogyakarta.

e)   Tipe V
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan proses. Subjek dalam kalimat ini berupa nomina umum yang mengalami proses perubahan keadaan atau kondisi. Contoh:
-               Daun tembakau itu layu.
-               Kaca jendela itu pecah.
Ada tiga persoalan mengenai verba tipe V ini (dan juga verba proses lainnya, tipe VI, tipe VIII). Ketiga persoalan itu adalah:
(1)   Proses perubahan yang terjadi pada suatu maujud dapat berlangsung dalam waktu singkat dapat juga dalam waktu yang relatif lama. Oleh karena itu, ada verba proses yang dapat diberi keterangan “sedang”  seperti  “sedang pecah”.
(2)   Sebenarnya suatu proses atau perubahan bukan hanya terjadi pada verba proses saa tetapi juga pada verba tindakan, sebab sesungguhnya suatu tindakan akan menyababkan terjadinya proses.
(3)   Sering kita sukar untuk membedakan verba proses dengan verba keadaan (verba tipe IX, X, XI, dan XII). Misalnya pada verba layu. Diuji daengan pertanyaan “apa yang terjadi pada subjek?” maka jawabannya subjek itu layu. Jadi, jelas layudi situ adalah proses. Tetapi kalau diuji denga pertanyaan “bagaimana keadaan subjek?” maka jawabannya adalah subjek itu layu dan menjadi verba keadaan.
f)     Tipe VI
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan proses-pengalaman.
Contoh:
-     Rupanya kau sudah bosan padaku.
-     Ibu cemas akan keselamata anank-anak itu.
Pada kedua kalimat itu bosan dan cemas adalah proses pengalaman sedangkan kaudan ibu adalah maujud yang mengalami prose situ.

g)   Tipe VII
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan proses benefaktif subjek dalam kalimat yang menggunaan verba tipe VII ini berupa nomina yang mengalami suatu proses atau kejadian memperoleh atau kehilangan (kerugian).
Contoh:
-     PSSI menang 2-0 atas Singapura.
-     Dia kalah 2 juta rupiah.
Menang dan kalah adalah verba proses benefaktif; sedangkan PSSI dan dia adalah maujud yang mengalami peristiwa yang dinyatakan oleh verba tersebut.

h)   Tipe VIII
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan proses-lokatif. Subjek dalam tipe ini berupa nomina yang mengalami suatu proses perubahan tempat (lokasi).
Contoh:
-     Pesawat itu baru tiba dari Surabaya
-     Matahari terbit di ufuk timur
Leksem tiba dan terbit pada kalimat adalah verba proses-lokatif; sedangkan leksempesawat dan matahari adalah maujud yang mengalami proses perubahan lokasi itu.
i)     Tipe IX
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan keadaan. Subjek kalimat dalam tipe ini berupa nomina umum yang berada dalam keadaan atau kondisi yang dinyatakan oleh verba tersebut.
Contoh:
-          Wajah mereka selalu cerah.
-          Sawah-sawah di situ mulai kering.
Cerah dan kering pada kalimat di atas adalah verba keadaan; sedangkan leksemwajah mereka dan sawah-sawah adalah maujud yang berada dalam keadaan itu.
j)     Tipe X
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan keadaan pengalaman. Subjek dalam kalimat yang menggunakan tipe ini adalah sebuah nomina yang berada dalam keadaan kognisi, emosi, atau sensasi.
Contoh:
-     Dia memang takut kepada orang itu.
-     Kami tahu hidup di kota memang sukar.
Takut dan tahu pada kalimat di atas adalah verba keadaan pengalaman. Pada kallimat pertama, subjek Dia yang mengalami keadaan yang disebutkan oleh predikat takut, pada kalimat kedua kami adalah subjek yangmengalami keadaan tahu itu.
k)   Tipe XI
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan keadaan benafaktif subjek dalam kalimat yang menggunakan tipe XI ini adalah sebuah nomina yang menyatakan memiliki, memperoleh, atau kehilangan sesuatu.
Contoh:
-     Ia sudah punya istri.
-     Dia ada uang lima juta.
Punya dan ada  pada kalimat di atas adalah verba keadaan benefaktif. Sedangkan iadan dia adalah subjek yang berada dalam keadaan memiliki. Menurut Tampubolon (1979) verba dasar yang menyatakan keadaan keadaan benefaktif hanya kedua kata itu saja. Tetapi yang bukan verba dasar cukup banyak seperti berhasil, kehilangan, beruntung, berwarna, memiliki, dan bertubuh.

l)     Tipe XII
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan keadaan-lokatif. Subjek pada kalimat yang mengunakan verba ini adalah nomina yang berada dalam satu tempat atau lokasi.
Contoh:
-     Petani itu diam di gubuk itu.
-     Pak Menteri hadir di sana.
Diam dan hadir adalah verba yang menyatakan keadaan lokatif. Sedangkan petani itu dan Pak Menteri adalah subjek yang berada di tempat yang disebutkan pada unsure keterangan.
-     Verba dasar Tipe XII ini memang jarang, tetapi verba yang bukan dasar cukup banyak seperti mengalir, berganti, berserakan, bermimpi, dan menanjak.

3.     Kategori Adjektival
            Leksem-leksem adjektival dalam bahasa Indonesia secara semantik adalah leksem yang menerangkan keadaan suatu nomina atau menyifati nomina itu. Secara semantik   akjetival dapat dibagi menjadi delapan tipe.
1.  Tipe I adalah leksem ajektif yang menyatakan sikap, tabiat, atau perilaku batin manusia yang termasuk di dalamnya yang dipersonifikasikannya.
Misalnya: marah, galak, baik, sopan, berani, takut dan jahat.
2.  Tipe II adalah leksem ajektif yang menyatakan keadaan bentuk.
Misalnya: bundar, bulat, lengkung, bengkok, lurus, dan miring
3.  Tipe III adalah leksem ajektif yang menyatakan ukuran.
Misalnya: panjang, pendek, tinggi, gemuk, kurus, lebar, luas, ringan,dan berat.
4.  Tipe IV adalah leksem yang menyatakan waktu dan usia.
Misalnya: lama, baru, muda, tua.
5.  Tipe V adalah leksem ajektif yang menyatakan warna.
Misalnya: merah, kuning, biru, hijau, ungun, cokelat dan lembayung.
6.  Tipe VI adalah leksem ajektif yang menyatakan jarak
Misalnya: jauh, dekat, sedang.
7.  Tipe VII adalah leksem ajektif yang menyatakan kuasa tenaga.
Misalnya: kuat, lemah, segar, lesu dan tegar.
8.  Tipe VIII adalah leksem ajektif yang menyatakan kesan atau penilaian indra.
Misalnya: sedap, lezat, manis, pahit, cantik, tampan, cemerlang, harum, bau, wangi, kasar, halus dan licin.
Perbedaan yang hakiki antara verba-keadaan dengan ajektifal adalah terletak pada fungsinya dalam suatu kontruksi. Pada kontruksi predikat leksem-leksem tersebut cenderung berciri verba sedangkan pada kontruksi atributif berciri ajektiva. Misalnya kontruksi meja batu danmeja itu baru. Pada kontruksi meja baru, leksem baru adalah ajektiva sedangkan padameja itu baru adalah verba, sebab meja baru adalah kontruksi atributif sedangkan meja itu baru adalah kontruksi predikatif.

4. Kategori  Pendamping
             Kategori pendamping adalah  leksem-leksem tetentu yang mendampingi nomina, verba, ajektif, dan juga klausa untuk memberikan keterangan tertentu yang bukan menyatakan keadaan atau sifat.

a)   Pendamping Nomina
            Leksem-leksem pendamping nomina, antara lain, menyatakan:
1)   Pengingkaran
Leksem ini hanya satu yaitu kata bukan yang ditempatkan di muka nomina tersebut. Misalnyabukan buku, bukan ayam, bukan guru, dan bukan agama.
2)   Kuantitas atau jumlah
Jumlah leksem untuk menyatakan kuantitas  banyak  antara lain:
-        Beberapa
-        Semua
-        Seluruh
-        Sejumlah
-        Banyak
Semua pendamping yang menyatakan kuantitas di atas ditempatkan di muka nominanya dan yang lain adalah sebagian, separuh, dan sementara.
3)   Pembatasan
Leksemnya adalah hanya dan saja. leksem hanya ditempatkan di muka nomina, sedangkan leksem saja di belakang nomina. Misalnya hanya air putih, hanya dia, hanya sopir, kopi saja, siapa saja, dan mereka saja.
4)   Tempat berada.
Leksem yang digunakan adalah di dan pada. Misalnya di kelas, di pasar, di Bogor, pada dinding, pada ayah, dan pada tahun. Pendamping di dan pada seringkali secara bebas dapat dipertukarkan seperti di tahun atau pada tahundi ayah atau pada ayah, tetapi di Bogor tidak dapat menjadi pada Bogor. Perbedaanya adalah menyatakan lokasi yang sebenarnya, sedangkan pada untuk lokasi yang tidak sebenarnya. Bogor adalah lokasi yang sebenarnya. Jadi, dapat dengan pembanding di tetapi tidak dapat dengan pendamping pada. Sebaliknya agama tidak dapat di agama tetapi dapat pada agama.
 5)  Tempat Asal
Leksem yang digunakan adalah dari. Misalnya dari Jepang, dari rumah, dan dari pasar.Selain menyatakan asal tempat, pendamping dari dapat juga menyatakan asal bahan sepertidari gula, dari semen, dan dari tanah liat; juga dapat menyatakan asal waktu seperti dari pagi, dari kemarin, dan dari hari senin.
6)  Tempat tujuan atau arah sasaran.
Leksem yang digunakan adalah ke dan kepada. Misalnya ke pasar, ke Bogor, ke sekolah; kepada ayah, kepada polisi, kepada agama.
Pendamping ke lazim untuk menyatakan tempat yang sebenarnya sedangkan kepada untuk menyatakan tempat yang tidak sebenarnya.
7)   Hal atau perkara
Leksem yang digunakan adalah tentang, mengenai, perihal, dan masalah. Pendamping ini lazim digunakan di depan nomina yag berada dalam suatu klausa intransitif. Misalnya:
-               Berdiskusi mengenai nilai-nilai sastra.
-               Berbicara tentang kenakalan remaja.
-               Berdebat mengenai pancasila.
8)   Alat
Leksem yang digunakan adalah kata dengan, misalnya (menulis) dengan pensil, (memotong) dengan pisau, dan (mengikat) dengan tali. Tapi perlu dicatat, pendamping dengan selain menyatakan “alat” dapat juga digunakan untuk menyatakan kebersamaan seperti (pergi) dengan kakak, (berjalan) dengan adik dan (bermain) dengan teman-temannya.
9)   Pelaku
Leksem yang digunakan adalah kata oleh yang ditempatkan di muka nomina. Misalnya olehanak buahnya, dan oleh ayahnya.
10)  Batas tempat dan batas waktu
Leksem yang digunakan adalah kata,  sampai dan hingga yang ditempatkan di muka nomina atau nomina waktu. Misalnya, sampai Jakarta, sampai pasar, sampai pagi, sampai pukul dua,; hingga sore, hingga larut malam, dan hingga tengah hari.

b)   Pendamping Verba
Leksem-leksem pendamping verba, antara lain, menyatakan:
1)    Pengingkaran. Leksem yang digunakan adalah kata tidak dan bukan yang ditempatkan di muka verba itu. Misalnya tidak manditidak datang, tidak pulang, tidak menangis, dan tidak berhasil.
Leksem bukan hanya digunakan di muka verba dalam suatu klausa yang dikontraskan dengan klausa lainnya. Misalnya :
-        Dia bukan menangis karena sedih melainkan karena gembira.
-        Kami bukan membantah perintah Bapak, hanya meminta waktu untuk mengerjakannya.
2)   Berbagai aspek. Antara lain aspek selesai (perpektif) dengan leksem sudah, telah,dan pernah, aspek belum selesai (imperfek) dengan leksem masih dan lagi;aspek baru mulai (inkoatif) dengan leksem mulai. Contoh pemakaian.
-        Mereka sudah makan.
-        Ibu pernah makan daging rusa.
-        Dia masih duduk di SD.
3)   Berbagai modalitas. Antara lain leksem belum,sedang, akan, boleh, dapat, harus, wajib, mesti, dan jangan.
-        Susi sedang makan
-        Dia akan datang
-        Kita mesti mendengar kata guru
4)   Kuantitas. Leksem yang diguakan, antara lain; sering, seringkali, acapkali, jarang, banyak, kurang selalu, dan sebagainya. Contoh pemakaian:
-        Kami sering duduk di depan kelas.
-        Dia seringkali lewat dari jalan ini.
5)   Kualitas. Leksem yang digunakan antara lain: sangat, agak, cukup, paling, dansekali. Leksem-leksem ini lazimnya mendampingi verba keadaan. Contoh pemakaian:
-        Lili sangat cantik.
-        Kami paling suka menulis puisi ketika senja menjelma.
6)   Pembatasan. Leksem yang digunakan adalah kata saja dan hanya  Leksem saja diletakkan di belakang verba, sedangkan hanya di muka verba. Misalnyamenangis saja, tidur saja.

c)   Pendamping  Ajektiva
Leksem-leksem pendamping ajektiva, antara lain menyatakan:
1)   Pengingkaran. Leksem yang digunakan adalah kata tidak dan bukan. Misalnya tidak baik, tidak lurus, tidak gemuk, tidak bandel, dan tidak merah.
Leksem bukan dapat digunakan dimuka nama warna seperti bukan merah, bukan hijau, dan bukan kuning; dan di muka ajektiva yang mirip dengan verba keadaan seperti bukan bandel, bukan kosong, bukan nakal, danbukan buruk.
2)   Kualitas. Leksem yang digunakan adalah kata-kata sangat, agak, cukup, paling, sekali, maha, dan serba. Misalnya sangat baik, agak datar, cukup licin, paling miskin, pandai sekali, maha mulia, dan serba modern.
d)   Pendamping Klausa
Leksem-leksem pendamping klausa mempunyai posisi yang agak bebas. leksem-leksem itu dapat ditempatkan pada awal klausa di tengah klausa, atau pada akhir klausa. Distribusinya ini tentu saja memberi nuansa makna yang berbeda.
Leksem-leksem pendamping klausa ini, antara lain, memberi makna:
1)    Kepastian. Leksem yang digunakan adalah pasti, tentu, dan memang misalnya:
-    Pasti dia hadir
-    Dia hadir pasti
-    Memang, dia belum makan dari pagi
-    Dia memang belum makan dari pagi
2)   Keraguan. Leksem yang digunakan adalah kata barangkali, mungkin, dan boleh jadi.Misalnya:
-          Barangkali dia lupa.
-          Kami mungkin tidak hadir di pesta pernikahanmu.
3)   Harapan. Leksem yang digunakan adalah kata-kata moga-moga, semoga, mudah-mudahan, hendaknya, sebaiknya, dan seharusnya. Misalnya:
-          Kamu  hendaknya menemani ayah ke ladang.
-          Kamu seharusnya tidak berkata begitu

5.  Kategori Penghubung
            Kategori penghubung adalah leksem-leksem tertentu yang bertugas menghubungkan, baik kata dengan kata, frase dengan frase, klausa dengan klausa, maupun kalimat dengan kalimat secara koordinatif maupun secara subordinatif.
a)  Penghubung koordinatif
Leksem-leksem penghubung koordinatif, antara lain menyatakan makna:
1)   Penghubungan
Leksem yang digunakan adalah untuk menyatakan penggabungan antara dua buah kata, dua buah frase, atau dua buah klausa; serta untuk menyatakan penggabungan bisa sama seperti dan, dengan untuk menyatakan gabungan biasa antara dua buah kata. Perhatikan contoh berikut:
·  Loli dan Rina sedang belajar
·  Kakek serta Nenek pergi ke Lampung.
·  Kami menangkap ayam itu serta memasukkannya ke dalam kandang.
Penghubung dan dan serta dapat dipakai untuk menghubungkan dua buah adjektiva yang maknanya sejalan seperti
·    Gadis itu ramah dan rajin
·    Guru kami tinggi dan besar
Tetapi tidak dapat dipakai untuk menghubungkan dua adjektiva yang maknanya berlawanan, kecuali pada posisi subjek. Perhatikan!
·   Pemuda itu rajin dan malas
·   Rajin dan malas bagi kami tidak ada bedanya
2)   Pemilihan
Leksem yang digunakan adalah kata atau. Leksem ini dapat menghubungkan kata dengan kata dan juga klausa dengan klausa. Misalnya:
·     Dia atau Ahmad yang kau cari?
·     Saya akan datang sendiri mengatarkan buku ini atau kau yang akan datang mengambilnya ke rumahku?
3)   Mempertentangkan dan mengontraskan
Leksem yang digunakan adalah tetapi yang dapat digunakan antara kata dan kata atau klausa dan klausa, sedangkan yang digunakan antara klausa dengan klausa; namun yang digunakan antara kalimat dan kalimat; dan sebaliknya yang digunakan antara kalimat dan kalimat. Contoh pemakaian.
Anak itu cerdas tetapi malas
·   Anak itu memang cerdas tetapi malas.
·   Dua orang pencuri masuk ke rumah itu, sedangkan seorang temannya menunggu di luar.
4)   Mengoreksi atau membetulkan
Leksem yang digunakan adalah melainkan dan hanya yang digunakan di anatara dua klausa. Misalnya:
·    Bukan dia yang datang, melainkan temannya.
·    Kami tidak meminta ganti rugi yang banyak, hanya meminta yang wajar-wajar saja.
5)   Menegaskan
Leksem yang digunakan adalah bahkan, itupun, malah, lagipula, apalagi, padahal, dan jangankan. Perhatikan contoh berikut ini.
·    Ditambah garam sayur ini bukan menjadi sedap. Malah menjadi tidak enak.
·    Masakan di restauran ini enak dan harganya murah. Lagipulapelayanannya baik.
·    Jangankan seribu rupiah, seratus pun saya tak punya.
6)   Pembatasan
Leksem yang digunakan adalah kecuali dan hanya. Kedua leksem ini dipakai di antara dua klausa. Contoh:
·   Semua pertanyaannya dapat kujawab, kecuali pertanyaan mengenai jumlah penduduk miskin itu.
·   Soal-soal itu dapat kuselesaikan dengan baik, hanya soal nomor lima yang aku ragukan jawabannya.
7)   Mengurutkan
Leksem yang digunakan adalah lalu, kemudian, selanjutnya, dan setelah itu. Perhatikan contoh berikut:
·    Dia mengambil sebuah buku, lalu duduk membacanya.
·    Beliau menyilakan kami masuk, kemudian menyuruh kami duduk.
Dalam suatu paragraf yang klausa-klausa atau kalimat-kalimat merupakan kejadian yang kronologis, semua leksem penghubung itu dapat digunakan, misalnya:
·    Mula-mula diambilnya kertas dan pena, lalu ditulisnya sebuah surat,kemudian dipanggilnya anaknya, selanjutnya disuruhnya anaknya itu mengantarkan surat itu.
8)   Menyamakan
Leksem-leksem yang digunakan adalah yaitu dan yakni untuk menyamakan dan menjelaskan; dan leksem adalah dan ialah untuk menyamakan-menjelaskan dua konsituen yang sama maknanya. Perhatikan contoh berikut:
·    Presiden pertama Republik Indonesia, yaitu Soekarno, dimakamkan di Blitar.
·    Soekarno adalah Presiden pertama Republik Indonesia.
9)   Kesimpulan dari yang sudah dibicarakan sebelumnya
Leksem yang digunakan adalah jadi, karena itu, oleh sebab itu, dan dengan demikian. Perhatikan contoh berikut!
·    Mereka adalah orang-orang yang sering berlaku curang. Oleh karena itu kita harus berhati-hati menghadapinya.
·    Sejak kecil anak-anak itu harus kita biasakan bangun pagi-pagi, mandi, dan berangkat ke sekolah pada waktunya. Dengan demikian, kelak mereka akan menjadi manusia yang berdisiplin.
b)    Penghubung Subordinatif
Penghubung subordinatif menghubungkan dua konstituen yang kedudukannya tidak setingkat. Konstituen yang satu merupakan konstituen bebas, sedangkan konsituen yang lain, yang di mukanya diberi leksem penghubung subordinatif ini merupakan konsituen bawahan yang terikat pada konsituen pertama. Posisi kedua konsituen itu dapat dipertukarkan sehingga penghubung subordinatif itu dapat berada pada awal kalimat maupun ditengah kalimat.
Leksem-leksem subordinatif ini antara lain, menyatakan makna:
1)  Penyebab
Leksem yang digunakan adalah sebab, karena, lantaran dan berhubung, misalnya:
·    Mereka terlambat karena jalan macat.
·    Anak itu sakit perut lantaran terlalu banyak makan mangga muda.
2)  Akibat
Leksem yang digunakan adalah hingga, atau sehingga, sampai dan sampai-sampai.Misalnya:
·     Dia terlalu banyak makan mangga muda hingga perunya sakit.
·     Tukang copet itu dipukuli orang banyak sampai mukanya babak belur.
3)  Syarat atau kondisi yang harus dipenuhi
Leksem yang digunakan adalah jika, jikalau, kalau, bila, bilamana, dan asal. Misalnya:
·   Bila dia datang kita segera berangkat.
·   Bilamana cuaca buruk, jendela itu harus kalian tutup.
4)  Pengandaian
Leksem yang digunakan adalah andaikata, seandainya, dan andaikata. Misalnya:
·   Andaikata saya punya uang satu miliar, kamu akan saya bagi separuhnya.
·  Andaikan puteri itu menjadi pacarku saya akan senang sekali.
5)  Penegasan
Leksem yang digunakan adalah walau (walaupun), biar (biarpun), meski (meskipun), kendati (kendatipun), sungguhpun, sekalipun dan walaupun. Misalnya:
·     Meskipun tidak lulus ujian, dia tertawa-tawa saja.
·     Sayur ini masih terasa hambar walaupun sudah ditambah garam.
6)  Perbandingan
Leksem yang digunakan adalah seperti, sebagai, laksana, seolah-olah, dan seakan-akan. Misalnya:
·   Dimakannya nasi itu dengan lahap seperti orang tiga hari belum makan.
·   Sorot matanya begitu tajam seolah-olah kami ini betul-betul bersalah.
7)  Tujuan
Leksem yang digunakan adalah agar, supaya, untuk, buat, bagi, dan guna. Misalnya:
·  Buat orang-orang kaya harga karcis masuk itu sangat murah.
·  Jalan layang dibangun guna melancarkan arus lalu lintas.
8)  Waktu
Leksem yang digunakan bermacam-macam, tergantung pada waktu yang diterangkan, diantaranya adalah ketika, sewaktu, dan tatkala untuk menyatakan waktu yang bersamaan; sementara, selama, sambil dan seraya untuk menyatakan jangka waktu tertentu yang bersamaan; sejak, atau semenjak nntuk menyatakan awal waktu; sampai. Untuk menyatakan batas waktu; sebelum Untuk menyatakan waktu lebih dahulu sesudah, setelah, dan sehabis Untuk menyatakan waktu lebih kemudian. Contohnya:
·   Mereka datang ketika nenek tidak ada dirumah.
·   Sewaktu kami tiba beliau sedang tidur.
·   Tatkala melihat kami, dia cepat-cepat bersembunyi.
9)  Penjelasan
Leksem yang digunakan adalah kata bahwa: misalnya
·  Kabar bahwa mereka akan menikah bulan depan saya sudah tahu.
·  Kami belum mendengar bahwa harga sembako sudah normal lagi.
10)  Keadaan atau cara
Leksem yang digunakan adalah dengan dan tanpa. Misalnya:
·    Dengan berbisik-bisik ditawarkannya majalah porno itu kepada setiap penumpang.
·    Dia berjalan terus tanpa menoleh ke kiri dan ke kanan.

Namun menurut Saeed (2003: 55) kategori gramatikal seperti kata benda, kata depan dll, meskipun didefinisikan dalam linguistik modern pada tingkat sintaksis dan morfologi, tidak mencerminkan perbedaan semantik: berbagai kategori kata harus diberi deskripsi semantik yang berbeda. Sebagai contoh: nama, kata benda umum, kata ganti, dan apa yang kita sebut kata-kata logika semua menunjukkan karakteristik yang berbeda dari referensi dan maknanya:
Contoh :
 a. nama misalnya: Fred Flinistone
b . Kata umum misalnya: anjing, pisang, tarantula
c.  ganti misalnya: Aku, kamu, kita, mereka
d.  kata logika misalnya: tidak, dan, atau, semua, apapun
Melihat jenis kata-kata, kita dapat mengatakan kata itu beroperasi dengan cara yang berbeda. Beberapa jenis kata dapat digunakan untuk merujuk misalnya nama, sedangkan yang lain mungkin tidak misalnya jenis kata yang masuk katagori kata-kata logika.  Beberapa jenis kata hanya dapat ditafsirkan dalam konteks tertentu saja misalnya kata ganti, sedangkan yang lain digunakan dalam berbagai macam konteks misalnya kata yang masuk dalam katagori kata-kata logis; dan seterusnya. Tampaknya juga bahwa hubungan semantik akan cenderung berbeda antara anggota dari kelompok yang sama, bukan di seluruh kelompok, sehingga hubungan semantik antara kata benda umum seperti pria wanita, hewan dan lainnya lebih jelas daripada antara setiap kata benda dengan kata-kata seperti dan, atau, tidak, dan sebaliknya.

B.    Kata dan Item Leksikal
Semantik adalah telaah makna. Semantik menelaah lambang-lambang atau tanda-tanda  yang  menyatakan  makna,  hubungan  makna  yang  satu  dengan  yang lain,  dan  pengaruhnya  terhadap  manusia  dan  masyarakat.  Oleh  karena  itru, semantik  mencakup  makna-makna  kata,  perkembangannya  dan  perubahannya  Objek  studi  semantik  adalah  makna  bahasa.  Lebih  tepat  lagi,  makna  dari satuan-satuan  bahasa  seperti  kata,  frase,  klausa,  kalimat,  dan  wacana.  Bahasa memiliki tataran-tataran analisis, yaitu fonologi, morfologi, dan sintaksis. Bagian-bagian  yang  mengandung  masalah  semantik  adalah  leksikon  dan  morfologi
Ada  beberapa  jenis  semantik,  yang  dibedakan  berdasarkan  tataran  atau bagian  dari  bahasa  penyelidikannya  adalah  leksikon dari  bahasa  itu,  maka  jenis semantiknya  disebut  semantik  leksikal.  Semantik  leksikal  ini  diselidiki  makna yang  ada pada leksem-leksem dari bahasa tersebut. Oleh kerena itu, makna  yang ada  pada  leksem-leksem  itu  disebut  makna  leksikal. Leksem  adalah  istilah  yang lazim digunakan dalam studi semantik untuk menyebut satuan-bahasa bermakna atau item leksikal. Istilah  leksem  ini  kurang  lebih  dapat  dipadankan  dengan  istilah  kata  yang  lazim digunakan  dalam  studi  morfologi  dan  sintaksis,  dan yang  lazim  didefinisikan sebagai satuan gramatikal bebas terkecil.
Berdasarkan maknanya, dapat diartikan makna leksikal ialah makna kata secara lepas, tanpa kaitan dengan kata yang lainnya dalam sebuah struktur (frase klausa atau kalimat).
Contoh:
rumah : bangunan untuk tempat tinggal manusia
makan : mengunyah dan menelan sesuatu
makanan : segala sesuatu yang boleh dimakan

C.    Relasi Makna
Relasi makna adalah hubungan semantik yang terdapat antara satuan bahasa yang satu dengan satuan bahasa yang lain. Relasi makna dapat berupa homonimi, polisemi, sinonimi, antonimi, hiponimi, dan  metonimia, dan lainnya
1.    Homonimi
Saeed (2000:63) menyebutkan bahwa homonimi adalah relasi antara kata fonologis yang sama namun maknanya tidak berhubungan. Definisi ini agak berbeda dengan definisi dari Matthews (1997:164) yang menyebut homonimi sebagai relasi antara kata-kata yang bentuknya sama namun maknanya berbeda dan tidak bisa dihubungkan. Menurut pendapat saya, definisi homonimi menurut Saeed rancu dengan definisi homofon, sedangkan definisi hominimi menurut Matthews rancu dengan definisi homograf. Homonimi seharusnya mencakup relasi antara kata yang pengucapannya dan bentuknya sama, namun maknanya tidak berhubungan .
Contoh: pen ‘alat tulis’ dengan pen ‘kandang’.
Lyons (1996:55) membedakan antara homonimi absolut dan homonimi parsial. Menurut Lyons, homonimi absolut memenuhi tiga kondisi yaitu: (1) maknanya tidak berhubungan, (2) Seluruh bentuknya identik, dan (3) Ekuivalen secara gramatikal. Contoh: sole ‘bagian bawah sepatu’ dengan sole ‘jenis ikan’ adalah contoh homonimi absolut karena memenuhi ketiga kondisi tersebut. Sedangkan found ‘bentuk lampau dari kata menemukan’ dengan found ‘bentuk kini dari mendirikan’ termasuk homonimi parsial karena aspek gramatikalnya tidak ekuivalen.

2.    Polisemi
Menurut Saeed (2000:64) polisemi mirip dengan homonimi, tetapi dalam polisemi ada relasi makna yang erat antara kata yang bentuknya dan ucapannya sama.
Contoh: hook ‘kail’ dengan hook ‘pengait’.

3.    Sinonimi
Menurut  Saeed  (2000,  hal  65)  sinonimi merupakan  kata  yang  secara  fonologi  berbeda namun memiliki makna yang sama atau hampir sama.  Dijelaskan bahwa kata couch dan sofa adalah  sinonimi.  Begitu  pula  kata boy dan lad, lawyer dan attorney, toilet dan lavatory, serta large dan big. 
Namun demikian, bahwa kata-kata tersebut tidaklah menunjukkan suatu sinonim yang  benar-benar  mutlak.  Kemutlakan  sinonim  sangat  jarang  ditemukan  atau  bahkan tidak  ada.  Hal  ini  karena  sinonim  sering  memiliki  distribusi  yang  berbeda  dalam sejumlah  parameter.  Mungkin  kat-kata  yang  bersinonim  tersebut  termasuk  ke  dalam suatu  dialek  yang  berbeda  dan  kemudian  menjadi  sinonim  karena  para  penutur  sudah sangat  akrab  dengan  kedua  dialek  tersebut.  Atau  juga  kata-kata  yang  bersinonim tersebut  mungkin  termasuk  ke  dalam  ragam  bahasa  yang  berbeda,  gaya  bahasa, koloquial,  formalitas,  kesusastraan,  dan lain-lain  yang  termasuk  dalam  situasi  yang berbeda  pula.  Sebagaimana  kata-kata  berikut  misalnya,  bahwa wife, spouse, old  lady, dan missus  merupakan sinonimi,  namun  kata-kata wife  atau spouse    lebih  formal daripada old lady atau missus.
Wijana  (1999,  hal  2)  menjelaskan  bahwa  sinonimi  adalah  relasi  kesamaan makna.  Satuan  kebahasaan  dimungkinkan  memiliki  kesamaan  makna  dengan  satuan kebahasaan  yang  lain.  Misalnya  kata ayah bersinonim  dengan  kata bapak, ibu dengan mama,  kakak  dengan abang,  dsb.  Wijana  juga  menjelaskan  bahwa  tidak  terdapat sinonimi total di dalam bahasa. Kesinoniman di dalam bahasa senantiasa bersifat partial (sebagian).  Kata-kata  yang  bersinonim  memiliki  perbedaan.  Perbedaan  tersebut  dapat dirinci menjadi:
a.  Makna  sebuah  kata  mungkin  lebih  umum  dibandingkan  dengan  pasangan yang  lain.  Misalnya  antara  kata  melihat  dan  menjenguk,  menengok, membesuk, dsb.
b.  Makna  sebuah  kata  lebih  formal  dari  kata yang  lain.  Misalnya  antara  kata mudah dan gampang, buat, bikin, dsb.
c.  Makna  sebuah  kata  lebih  intensif  dibandingkan  dengan  kata  yang  lain. Misalnya  antara  kata melihat dan menatap, senang dan gemar, sukar dan sulit, dsb.
d.  Makna  sebuah  kata  lebih  dialektal  dibandingkan  dengan  kata  yang  lain. Misalnya antara kata saya dan gua atau beta, istri dan bini, suami dan laki, dsb.
e.  Makna  sebuah  kata  lebih  sopan  dibandingkan  dengan  kata  yang  lain. Misalnya  antara  kata makan,  dan santap, wanita dan perempuan, mau dan berkenan, dsb.
f.  Makna  sebuah  kata  lebih  literer  dibandingkan  dengan  kata  yang  lain. Misalnya  kata matahari dan surya, bulan dan rembulan,  angin dan bayu, dsb.
Definisi  senada  mengenai  ketidakadaan  sinonim  yang  benar-benar  mutlak  ini diungkapkan oleh Nida (dalam Subroto 1999, hal 9). Nida menjelaskan bahwa sejumlah butir  leksikal  yang  maknanya  bertumpang-tindih  disebut  sinonim.  Butir-butir  leksikal itu  tidak  dapat  dinyatakan  memiliki  makna  yang  identik,  melainkan  memiliki  makna yang  bertumpang-tindih.  Hampir  tidak  terdapat  dua  butir  leksikal  atau  lebih  yang maknanya  benar-benar  identik  (sinonim  absolut).  Dua  butir  leksikal  memiliki  makna yang  identik  dapat  dites  bahwa  butir-butir  itu  dapat  saling  menggantikan  dalam keseluruhan kemungkinan konteksnya tanpa mengubah isi konseptualnya. Hal ini dapat dilihat  dalam  contoh  berikut:  mati,  meninggal,  wafat,  mangkat,  tewas,  yang  dalam konteks kalimat adalah:
·        Penjahat itu tertembak mati.
·        Tanaman itu mati kekeringan.
·        Burungnya  mati  kelaparan.  (kata  mati  tidak  dapat  digantikan  oleh  butir-butir lainnya: meninggal, wafat, mangkat, tewas).
Berdasarkan  pengetesan  pada  konteks  kalimat  diatas  dapat  diketahui  bahwa butir-butir  meninggal,  wafat,  mangkat,  tewas  digunakan  untuk  mengacu  pada  suatu entitas  yang berciri manusia (human), sedangkan mati mengacu pada entitas yang lebih luas (tanaman, hewan, manusia, benda-benda yang dianggap hidup).
Ditambahkan  juga  bahwa  secara  teoritik  kesinoniman  itu  terdapat  pada  tataran morfem, kata, frase, klausa, dan kalimat. Dalam lingkup semantik leksikal, kesinoniman terdapat  dalam  lingkup:  1)  nomina  (rumah,  wisma,  istana,  tempat  tinggal),  2)  verba (datang,  tiba,  hadir),  3)  adjektiva  (kuat,  kokoh,  perkasa,  teguh,  tegar),  4)  pronominal persona  (aku,  saya,  hamba,  gue),  50  numeralia  (satu,  eka),  6)  adveribia  (baru,  sedang, tengah, lagi), dan 7) preposisi (di, pada).
Hurford (1986, hal 102) memberikan definisi sinonimi sebagai suatu hubungan antara  dua  predikat  yang  memiliki  makna  sama.  Misalnya conceal bersinonim  dengan hide, purchase-buy, wide-broad, loose-short.  Namun  demikian,  contoh  dari  sinonimi yang benar-benar sempurna sama (perfect) sangatlah sulit ditemukan. Hal ini mungkin dikarenakan  terdapat  beberapa  perbedaan  dalam  suatu  dialek  yang  memiliki  dua predikat dengan makna benar-benar sama. Perlu kita pahami bahwa dalam menentukan suatu  kata  bersinonim  selalu  mensyaratkan  identitas  maknanya.  Secara  umum,  ketika berhubungan  dengan  relasi  makna,  kita  menghubungkan  secara  jelas  dengan  berbagai gaya bahasa, sosial, atau hubungan dialek dari yang dimiliki kata tersebut. Hal ini sering kita  sebut  dengan  makna  konseptual  atau  koginitif  (cognitive  or  conceptual  meaning).
·        Mari kita lihat contoh berikut ini:
·        How many kids have you got?
·        How many children have you got?
Disini  kita  katakan  bahwa  kata kids dan children memiliki  makna  yang  sama, namun secara jelas berbeda dalam gaya atau tingkat formalitasnya.
Lebih lanjut Reinhart (1971, hal 4) menyatakan bahwa tidak ada dua kata yang benar-benar  sinonim,  bahkan  yang  termasuk  pasangan  kata  yang  secara transformasional  berhubungan  sekalipun.  Pandangannya    yang  sangat  ekstrim mengatakan  bahwa  dua  kalimat  benar-benar  bersinonim  bila  kedua  kalimat  tersebut memiliki  nilai  kebenaran  (truth  value)  yang  sama.  Hal  yang  sama  juga  dikemukakan oleh Tarski (dalam Wahab, 1999, hal 4). Tarski mengemukakan sebuah postulat bahwa makna suatu pernyataan dapat diperikan dengan kondisi kebenaran. Sebuah pernyataan mempunyai  arti  bila  ada  kondisi  kebenaran  yang  menjamin  kebenaran  pernyataan  itu. Ketika  kondisi  kebenaran  itu tidak  ada,  maka  pernyataan  itu  tidak  bermakna  apa-apa. Rumus yang diusulkan Tarski sebagai berikut:
·          S is true if and only if p.
S  (sentence)  dianggap  benar,  jika  kondisi  p  (proposition)  yang  menjamin kebenaran  pernyataan  itu  benar.  Untuk  menjelaskan  rumusnya  itu,  Tarski  memberi contoh  sebagai berikut:
·          Snow is white is true if and only if snow is white.
Menurut Tarski, pernyataan ‘Snow is white’ itu  bermakna,  jika  salju  memang putih. Seandainya ada salju yang berwarna selain putih, maka pernyataan bahwa ‘Snow is  white’  tidak  bermakna,  karena  tidak  ada  kondisi  yang  menjamin  kebenaran pernyataan itu.
Jadi, dapat dikatakan bahwa :
1.  Sinonim  adalah  sejumlah  butir  leksikal  yang  maknanya  tumpang-tindih,  tidak memiliki makna yang identik (sinonim absolut).
2.  Kata-kata  yang bersinonim memiliki perbedaan: makna sebuah kata mungkin lebih umum,  lebih  formal,  lebih  intensif,  lebih  dialektal,  lebih  sopan,  dan  lebih  literer dibandingkan dengan pasangan yang lain.
3.  Sinonim  adalah  hubungan  antara  bentuk  dan  makna (lebih  dari  satu  bentuk  dan  memiliki makna yang sama).

4.    Antonimi
Terminologi tradisional menjelaskan bahwa antonimi merupakan kata-kata yang berlawanan  makna  (Saeed,  2000,  hal  66).  Relasi  makna  jenis  ini  oleh  Nida  disebut dengan meanings  complementary,  yaitu  butir  leksikal  yang  memiliki  ciri  semantik bersama,  namun  juga  memperlihatkan  kontras  makna  dan  bahkan  perlawanan  makna.  Keberlawanan makna dirumuskan sebagai kontras makna yang bersifat polar dan dapat mengenai  kualitas  (high  x  low),  atau  jumlah  (banyak  x  sedikit),  keadaan  (terbuka  x tertutup),  waktu  (now  x  then),  ruang/tempat  (here  x  there),  gerakan  (maju  x  mundur). Pandangan  ini  meskipun  belum  memuaskan,  karena  kata  mungkin  berlawanan (opposite) makna dalam cara yang berbeda-beda dan beberapa kata tidaklah berlawanan secara  jelas  (Hurford,  1986,  114),  namun  cukup  bermanfaat  untuk  mengidentifikasi berbagai jenis hubungan makna dengan menggunakan penanda yang lebih umum yaitu ‘opposition’.  Oleh karena itu pengertian yang lebih bermanfaat untuk ‘keberlawanan semantik’  daripada  antonimi  adalah  pengertian  inkompatibilitas  (eksklusi  makna) (Leech,  2003,  hal  128).  Kita  dapat  mengatakan  bahwa  makna  yang  diungkapkan inkompatibel  jika  yang  satu  mengandung  paling  sedikit  satu  ciri  yang  berlawanan dengan ciri yang lain.  Hubungan  yang dimaksud adalah antonim sederhana (pasangan komplementer/pasangan  binari/antonim  binari),  antonim  yang  bergradasi,  reversif,  konversif, dan hubungan taksonomi.
Antonim  sederhana  yaitu  hubungan  lawan  kata  dari  kata-kata  yang berpasangan  dimana bila  salah  satu  kata  dapat  dipakai  maka  kata  yang  lain  secara otomatis tidak dapat digunakan. Contoh dari antonim sederhana ini adalah: dead x alive, pass  x  fail, true  x  false, same  x  different, married  x  unmarried,  dan  sebagainya.  Jadi, true x false (benar x salah) merupakan suatu antonim sederhana, maksudnya bila suatu kalimat adalah BENAR, maka pasti bahwa kalimat tersebut TIDAK SALAH. Bila suatu kalimat  adalah  SALAH,  maka  pasti  bahwa  kalimat  tersebut  TIDAK  BENAR.  Begitu pula  dengan same  x  different (sama  x  berbeda),  bila  dua  barang  adalah  SAMA,  maka barang tersebut  TIDAK BERBEDA: bila barang tersebut TIDAK SAMA, maka barang tersebut BERBEDA.
Antonim bergradasi (dipertatarkan) adalah  hubungan lawan kata dimana kata-kata  tersebut  membawa  implikasi  bahwa  perbedaan  makna  antara  pasangan  itu  tidak diskret  benar  (Subroto,  1999,  11),  dalam  arti  bahwa  kata  tersebut  masih  bisa dipertatarkan  dalam  rentang  nilai  yang  berkelanjutan  (Hurford,  1986,  118)  tergantung pada konteks pemakaiannya. Contoh dari antonim bergradasi ini adalah: hot x cold, tall x  short, long  x  short, clever  x  stupid,  dan  sebagainya.  Jadi, hot dan cold merupakan antonim  bergradasi  dimana  antara hot  dan cold  terdapat  suatu  rentang  nilai  yang berkelanjutan,  yaitu hot-warm-tepid-cool-cold.  Begitu pula  pasangan  berlawanan  arti tall x short (tinggi x rendah). Terdapat gradabilitas: sangat tinggi, tinggi, kurang tinggi: kurang  rendah,  rendah,  sangat  rendah.  Terdapat  perbedaan  relatif  antara  kurang  tinggi dan  kurang  rendah.  Terdapat  ciri  yang  bersifat ‘berkelanjutan’, dimana terdapat gerak berkelanjutan  antara  pasangan  yang  berantonim,  dalam  hal  ini    terjadi  gerak  yang semakin berjauhan antara sangat tinggi x sangat rendah.
Reversif  merupakan  hubungan  atau  pasangan  berlawanana  arti  yang menggambarkan  suatu  pergerakan,  dimana  salah  satu  kata  menggambarkan  suatu gerakan  dalam  satu  arah  sementara  kata  yang  lain  menggambarkan  suatu  gerakan  lain yang  berlawanan  dan  keberadaannya  tidak  saling  membutuhkan.  Ciri  dari  pasangan berlawanan arti ini adalah tidak adanya hubungan  yang berbalikan (konversif). Contoh dari reversif ini adalah: push x pull, come x go, go x return, up x down, dan sebagainya. 
Konversif  merupakan  hubungan  atau  pasangan  berlawanan  arti  dan keberadaannya bersifat saling membutuhkan dan melengkapi. Contoh dari konversif ini adalah: parent  x  child,  below  x  above,  greater  than  x  less  than,  own  x  belong  to, employer  x  employee,  suami  x  istri,  guru  x  murid,  meminjam  x  meminjami,  dan sebagainya.  Parent x child (orang tua x anak) merupakan konversif yaitu bahwa bila X adalah  orang  tua  dari  Y (one  order),  maka  Y  adalah  anak  dari  X (opposite  order). Begitu pula, bila X meminjam uang dari Y, maka  Y meminjami X uang. Bila X adalah suami Y, maka Y adalah istri. bila X adalah dosen  Y, maka Y adalah mahasiswa X, dan sebagainya.
Hubungan  taksonomi  (taxonomic  sisters)  merupakan  suatu  sistem pengklasifikasian  dimana  istilah  antonimi  kadang-kadang  digunakan  untuk menggambarkan  kata-kata  yang  berada  pada  tingkatan  yang  sama  dalam  suatu taksonomi.  Hubungan  taksonomi  ini  merupakan  suatu  hubungan  yang  horizontal.
Contoh dari jenis ini adalah kata sifat warna sebagai berikut: red, orange, yellow, green, blue,  purple,  brown.  Kita  dapat  mengatakan  bahwa  kata-kata  red  dan  blue  merupakan anggota  hubungan  taksonomi  yang sama  dan  oleh  karenanya  inkompatibel  satu  sama lain.

5.    Hiponimi
Menurut Saeed  (2000,  hal  68)  bahwa hyponymy is a relation of inclusion. A hyponym includes the meaning of a more general word.  Jadi,  hiponimi  merupakan  relasi  inklusi.  Suatu  hiponimi  mencakup  makna  dari suatu kata yang lebih umum. Banyak kosakata yang dihubungkan dengan menggunakan sistem inklusi ini  dan hasil jejaring semantiknya membentuk suatu hirarkhi taksonomi.
Edi Subroto (1999, hal 7) menunjukkan bahwa relasi inklusi (relasi makna yang bersifat hiponimik) adalah arti sebuah leksem yang termasuk ke dalam atau tercakup ke dalam  arti  leksem  lain  yang lebih  luas.  Jadi,  arti  leksem:  mawar,  melati,  anggrek, bogenvil, dan sebangsanya termasuk dalam arti leksem bunga. Dengan perkataan lain, arti leksem bunga meliputi arti leksem-leksem mawar, melati, dan seterusnya.  Leksem yang  artinya  mencakupi  tersebut  disebut  penggolong  atau  superordinat;  sedangkan leksem yang artinya tercakup ke dalamnya disebut bawahan atau hiponim. Jadi, terdapat relasi makna antara mawar, melati, anggrek…dengan leksem bunga. Leksem mawar, melati,  anggrek  termasuk  golongan  bunga,  atau leksem  bunga  mencakupi  arti leksem mawar, melati, anggrek.
Sementara itu, Wijana (1999, hal 3) menyatakan bahwa hiponimi membicarakan relasi  makna  generik  dan  spesifik  (misalnya  antara  membawa  dengan menjinjing, menggendong, memapah, memanggul, dsb.) dan relasi taksonomi dan nama taksonomi (misalnya antara kendaraan dengan sepeda, becak, bemo, mobil, dsb).
Terdapatnya  relasi  semantik  hiponimik  ini  memberi  beberapa  petunjuk bermanfaat  di  dalam  membuat  definisi  logis  sebuah  leksem  yang  termasuk  bawahan. Definisi  tersebut  harus  bertolak  dari  kelas  penggolong  serta  harus  sesuai  dengan  kelas penggolong. Jadi apabila kelas penggolong termasuk nomina maka definisi bawahannya juga  sesuai  dengan  kelas  nomina,  bila  termasuk  verba  maka  hendaknya  harus  sesuai pula dengan kelas verba. 
Apabila  ciri  semantik  masing-masing  leksem  itu  dapat  diidentifikasi  secara akurat, maka dapat dinyatakan bahwa ‘semua ciri semantik penggolong juga menjadi ciri  semantik  masing-masing  leksem  bawahannya  namun  tidak  sebaliknya  (Subroto, 1999,  7).  Hal  ini  berarti  bahwa  masing-masing  bawahan  memiliki  sejumlah  ciri semantik  unik  yang  membedakannya  dari  penggolongnya.  Dengan  rumusan  itu  dapat dinyatakan bahwa semakin rinci ciri semantik sebuah leksem maka referentnya semakin terbatas atau tertentu. Hal itu dapat ditunjukkan dengan relasi makna antara penggolong ‘saudara’ dengan bawahan ‘kakak, adik’. Leksem saudara di sini diasumsikan berarti ‘orang yang lahir dari ayah dan ibu yang sama’. Dengan melihat pada ciri semantiknya dapat digambarkan sebagai: animate (benda bernyawa), human (manusia), laki-laki atau perempuan, kekerabatan, lahir dari ayah dan ibu yang sama, satu tingkat dibawah ayah dan ibu. Sementara ciri semantik dari ‘kakak’ atau ‘adik’ adalah: animate, human, laki-laki/perempuan, kekerabatan, lahir dari ayah atau ibu yang sama, satu tingkat di bawah ayah dan ibu, lebih tua dari aku (kakak). Leksem adik berbeda dari kakak hanya dalam ciri uniknya, yaitu ‘lebih muda dari aku’.   Berdasarkan  deskripsi  itu  jelas  terdapat  relasi  makna  antara ‘saudara’, ‘kakak’, dan ‘adik’. Relasi antara bawahan dengan penggolong ini disebut relasi hiponimik.

6.    Meronimi
Meronimi adalah istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan hubungan bagian-keseluruhan antar unsur leksikal (Saeed, 2000:70). Definisi ini sesuai dengan asal kata meronim dari bahasa Yunani, yaitu: meros ‘bagian’ dan onima ‘nama’.
Contoh: page ‘halaman’ adalah meronim dari book ‘buku’.

D.    Leksikal Universal
Telaah Leksikal Universal diimplementasikan  dalam teori Natural Semantic Metalanguage (Metabahasa Makna Alami). Teori NSM mempunyai dua keunggulan yaitu dapat diterima oleh semua penutur karena paraphrase maknanya dibingkai dalam sebuah metabahasa yang bersumber dari bahasa alamiah dan NSM selalu terbuka untuk penyesuaian dan modifikasi terhadap representasi maknanya.
Metabahasa teori Natural Semantic Metalanguage (NSM) diakui sebagai pendekatan kajian semantik yang dianggap mampu memberi hasil analisis makna yang memadai karena dengan teknik eksplikasi dapat menghasilkan analisis makna suatu bahasa yang mendekati postulat ilmu semantik yang menyatakan bahwa satu bentuk untuk satu makna dan satu makna untuk satu bentuk, dengan kata lain satu butir leksikon mampu mewahanai satu makna atau satu makna diungkapkan dengan satu butir leksikon agar tidak terkesan bahwa pemerian makna yang berputar terhadap satu leksikon.
Teori Natural Semantic Metalanguage (NSM) dirancang untuk mengeksplikasi semua makna, baik makna leksikal, makna ilokusi maupun makna gramatikal. Sebagai contoh bahwa teori ini juga dapat digunakan untuk mengeksplikasi makna verba bahasa Indonesia. Dalam teori ini, eksplikasi makna dibingkai dalam sebuah metabahasa yang bersumber dari bahasa alamiah yang pada umumnya bisa dipahami oleh semua penutur asli (Wierzbicka, 1996: 10 dan band. Mulyadi, 1998: 34). Asumsi dasar teori ini bertalian dengan prinsip semiotik yang menyatakan bahwa analisis makna akan menjadi diskret dan tuntas, dalam arti bahwa kompleks apapun dapat dijelaskan tanpa harus berputar-putar dan tanpa residu dalam kombinasi makna diskret yang lain (Goddard, 1996: 24; Wierzbicka, 1996: 10; Sutjiati Beratha, 1997: 10, Mulyadi, 1998: 35).
Konsep dasar lain dalam teori MMA ialah polisemi, yang dipahami sebagai bentuk leksikon tunggal untuk mengekspresikan dua makna asali yang berbeda. Di antara dua makna asali itu tidak terdapat hubungan komposisi (nonkomposisi) sebab masing-masing mempunyai kerangka gramatikal yang berbeda. Misalnya, dalam bahasa Yankunytjatjara konsep BERPIKIR dan MENDENGAR diwujudkan pada verba kulini (Wierzbicka 1996b: 25—26). Dalam bahasa Indonesia, verba menonton merupakan ekspresi dari MELIHAT dan MEMIKIRKAN (Mulyadi 2000: 81).
Seperti halnya makna asali, polisemi juga bukanlah  konsep baru (Goddard 1996a: 29, Be-ratha 1997: 113), kecuali cara mengidentifikasi eksponen dari makna asali. Pada tingkatan yang sederhana, eksponen dari makna asali yang sama mungkin menjadi polisemi dengan cara yang berbeda pada bahasa yang berbeda. Goddard (1996a: 29) memberi contoh makna kedua dari eksponen  mukuringanyi INGIN dalam bahasa Yankunytjatjara menyerupai  like ,  be fond  of, dan need   dalam bahasa Inggris padahal ranah penggunaannya  berbeda dengan ranah  want bahasa Inggris.  
  Menurut Goddard (1996a: 31), ada dua hubungan nonkomposisi yang paling kuat, yakni hubungan pengartian (entailment-like relationship) dan hubungan implikasi (implicational  relationship). Hubungan pengartian diilustrasikan pada MELAKUKAN/TERJADI dan MELAKUKAN PADA/TERJADI. Contohnya, jika X MELAKUKAN SESUATU PADA Y, SESUATU TERJADI PADA Y. Hubungan implikasi terdapat pada eksponen TERJADI dan MERASAKAN; contohnya, jika X MERASAKAN SESUATU, SESUATU TERJADI PADA X.
  Berikutnya adalah konsep aloleksi. Konsep aloleksi diusulkan pertama kali oleh Cliff Goddard pada Simposium Semantik di Canberra pada tahun 1992 (Wierzbicka 1996b: 26—27) untuk menerangkan beberapa bentuk kata yang berbeda dalam konteks komplementer mengekspresikan sebuah makna tunggal. Gagasan aloleksi berperan penting dalam ancangan MMA, terutama untuk bahasa infleksi.
  Ada beberapa tipe aloleksi. Pertama, aloleksi  posisional untuk menerangkan kata I   dan me bahasa Inggris. Keduanya mempunyai makna yang sama, kecuali posisinya: I  sebelum verba dan me di posisi lain. Kedua,  aloleksi kombinatorial untuk menjelaskan hubungan ‘someone ’ dengan ‘ person ’. Berkombinasi dengan determiner dan kuantifier, ‘people ’ berfungsi sebagai aloleks ‘ someone ’ (mis. ‘ this someone ’ = ‘this person ’, ‘ the same someone ’ =  ‘ the  same person’, ‘ two someones ’ = ‘ two person ’, dsb.). Juga berlaku untuk ‘ something’ dan ‘thing’ (mis. ‘ this something’ = ‘ this  thing’, ‘the  same something’ = ‘ the  same  thing ’,  ‘ two somethings ’ = ‘ two things ’). 
Ada pula aloleksi  kasus. Misalnya, dalam bahasa Yankunytjatjara subjek verba  kulini BERPIKIR, wangkanyi   BERKATA,  dan palyani MELAKUKAN memilih kasus ergatif, sedangkan mukuringanyi   INGIN memilih kasus nominatif. Tipe aloleksi lain ialah aloleksi infleksi. Dalam kalimat seperti ‘I did something’  seperti (1a), kata did  secara semantis kompleks (DO + kala lampau). Namun, jika diparafrase isi semantis kata lampaunya, maknanya menjadi ‘at some time before now’, seperti (1b). Dalam konteks ini, pilihan bentuk  did menjadi automatis dan aloleksis. 
 a.   I did something.
      b.  At some time before now, I did /* do something. 
 Tipe aloleksi terakhir dinamakan aloleksi portmanteau, yaitu sebuah kata tunggal (morfem, frasem) mengekspresikan  kombinasi  makna asali. Contohnya, dalam bahasa Inggris  can’t adalah kombinasi CAN + NOT. Dalam catatan Goddard (1996a: 28—29), banyak bahasa mempunyai aloleksi  portmanteau pada bentuk negasi dan kadang-kadang berkombinasi dengan beberapa elemen lain. Kata  noli  dalam bahasa Latin, umpamanya, merupakan kombinasi TIDAK INGIN dan AKU MELAKUKAN.
  Konsep dasar selanjutnya ialah  sintaksis makna universal (SMU). SMU dikembangkan oleh Wierzbicka pada akhir tahun 1980-an  sebagai perluasan  dari sistem  makna asali (Goddard 1996a: 24). Dalam teori MMA makna dipahami sebagai struktur yang sangat kompleks, terdiri atas komponen berstruktur seperti ‘aku menginginkan sesuatu’, ‘ini  baik’, atau ‘kau  melakukan sesuatu  yang buruk’. Kalimat seperti ini disebut SMU. Jadi, SMU adalah kombinasi dari butir-butir leksikon makna asali yang membentuk proposisi sederhana sesuai dengan perangkat morfosintaksisnya. 
  Unit dasar SMU dapat disamakan dengan “klausa”, dibentuk oleh substantif dan predikat, serta beberapa  elemen tambahan sesuai dengan ciri predikatnya. Contoh pola SMU antara lain ialah 
 a.   Aku melihat sesuatu di tempat ini.
      b.   Sesuatu yang buruk terjadi padaku .
      c.  Jika aku melakukan ini, orang akan mengatakan sesuatu yang buruk tentang aku.
      d.  Aku tahu bahwa kau orang yang baik.
   Pola kombinasi yang berbeda dalam SMU mengimplikasikan gagasan pilihan valensi. Contohnya, elemen MELAKUKAN, selain memerlukan “subjek” dan “komplemen” wajib  (seperti ‘seseorang melakukan sesuatu’), juga “pasien” (seperti ‘seseorang melakukan  sesuatu pada  seseorang’).   Begitu pula,  MENGATAKAN,  di samping memerlukan “subjek” dan  “komplemen” wajib (seperti ‘seseorang mengatakan sesuatu’), juga  “pesapa” (seperti ‘seseorang mengatakan sesuatu  pada  seseorang’), atau “topik” (seperti  ‘seseorang  mengatakan sesuatu tentang  sesuatu’), atau “pesapa” dan topik” (seperti ‘seseorang mengatakan sesuatu pada seseorang tentang sesuatu’).
  Tiga konsep dasar di atas, yaitu makna asali, polisemi, dan sintaksis makna universal sangat relevan diterapkan pada bahasa Indonesia. Konsep aloleksi hanya cocok untuk bahasa yang memiliki infleksi dan kasus.

BAB III SIMPULAN

Kategori gramatikal yang banyak diikuti, membagi kata menjadi dua kelompok besar, yaitu (1) kelompok yang disebut kata penuh (full word) dan (2) kelompok yang disebut partikel atau kata tugas (function word). Ke dalam kelompok pertama termasuk kata dan kelas verbal, nominal, ajektival, dan adverbial; dan ke dalam kelompok kedua termasuk kata-kata yang disebut preposisi, konjungsi, dan interjeksi.
Kategori gramatikal mengkaji tentang (1) kategori nominal yang terbagi atas sepuluh tipe, yaitu:  orang, institusi, binatang, tumbuhan, buah-buahan, bunga-bungaan, peralatan, makanan-minuman, geografi, bahan baku; (2) kategori verbal terdiri dari duabelas tipe, yaitu: tindakan, pengalaman, pemilikan, lokasi, proses, proses-pengalaman, memperoleh atau merugi, lokatif, keadaan, keadaan pengalaman, keadaan benefaktif, dan keadaan lokatif; (3) kategori adjektival; (4) kategori pendamping, meliputi: pendamping nomina, pendamping verba, pendamping ajektiva, dan pendamping klausa; (5) kategori penghubung, meliputi: penghubung koordinatif dan penghubung subordinatif.
Teori MMA menggunakan konsep makna asali, polisemi, aloleksi, dan sintaksis makna universal dalam analisis makna. Cirinya ialah membatasi makna kata dengan menggunakan teknik parafrase. Skenario semantis disusun dari perangkat makna asali dan melalui perangkat itu dapat diungkapkan persamaan dan perbedaan makna kata. Deskripsi maknanya bersifat tuntas dan tidak berputar-putar.



DAFTAR PUSTAKA

Agnes, Michael (Ed). 2001 (1999). Webster’s New World College Dictionary (Edisi ke-4). Cleveland: IDG Books Worldwide, Inc.

Alwi, Hasan, dkk. 2003. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka

Cruse, Alan.200. Meaning in Language. An Introduction to Semantics and Pragmatics. Oxford : University Pres

Chaer, Abdul. 2009. Pengantar Semantik Bahasa Indonesia. Jakarta: Reneka Cipta.

------------------------. Sintaksis Bahasa Indonesia. Jakarta: Reneka Cipta.

Fromkin, Victoria dan Robert Rodman. 1998. An Introduction to Language (Edisi ke-6). Orlando: Harcourt Brace College Publishers.

Lyons, John. 1996/1995. Linguistic Semantics. Cambridge: Cambridge University Press.

Matthews, Peter. 1997. The Concise Oxford Dictionary of Linguistics. Oxford: Oxford University Press.

Russo, Vito. 1993. History of Motion Pictures. Microsoft Encarta 96 Encyclopedia © 1993-1995 Microsoft Corporation.

Saeed, John.I. 2000/1997. Semantics. Oxford: Blackwell Publishing Ltd.

Suwandi, Sarwiji. 2008. Semantik Pengantar Kajian Makna. Yogyakarta: Media Perkasa.

Tarigan, HG. 1983. Prinsip-prinsip dasar Sintaksis. Bandung: Angkasa




= Baca Juga =



No comments

Theme images by mammamaart. Powered by Blogger.
Back to Top