Pengertian Model Dan Ruang Lingkup Psikologi Kognitif

Pengertian Model Dan Ruang Lingkup Psikologi Kognitif



Upaya menciptakan proses pembelajaran yang bermutu dan berhasil, dapat dilakukan dengan mewujudkan perilaku psikologis proses pengajaran dan pembelajaran antara (pendidik dan peserta didik) dapat berjalan secara efektif dan efesien dalam mencapai tujuan pembelajaran. Pernyataan ini, menunjukkan bahwa pengetahuan psikologi pendidikan mempunyai peranan yang sangat penting bagi guru (pendidik) dalam melaksanakan pengajaran dan bagi peserta didik dalam melaksanakan proses pembelajaran.  Di dalam proses pengajaran dan pembelajaran terjadi proses (interaksi) antara pendidik dengan peserta didik, dalam interaksi ini terdapat peristiwa psikologis yang dijadikan rambu-rambu oleh para pendidik dalam memperlakukan peserta didik secara efektif dan efesien. Para tenaga pendidik dituntut untuk memahami dan menguasai teori dan aplikasi psikologi pendidikan agar mereka melaksanakan pengajaran dalam proses pendidikan secara berdayaguna dan berhasilguna. Pengetahuan tentang psikologi yang berhubungan dengan pendidikan merupakan suatu keharusan yang mutlak yang perlu dikuasai oleh pendidik, peserta didik, akademisi pendidikan, peneliti pendidikan maupun
(Stakeholders) pendidikan dalam melaksanakan tujuan pendidikan. Proses pengajaran dan pembelajaran menghadapi banyaknya perilaku-perilaku psikologis, baik prilaku individu, kelompok, dan sosial yang harus dipahami guru atau dosen (pendidik) dan peserta didik.


A. Pengertian Psikologi Kognitif 
Psikologi Kognitif menaruh perhatian atas pertanyaan-pertanyaan yang     menunjuk pada cakupan psikologi kognitif, diantaranya :
a.      Bagaimana kita memperoleh, mentransformasikan, merepresentasikan, menyimpan, dan mendapatkan kembali suatu pengetahuan/ informasi
b.     Bagaimana pengetahuan/ informasi tersebut merebut perhatian kita
c.      Bagaimana kita merespon pengetahuan/ informasi yang kita terima.
Kognisi merupakan proses internal yang tidak tampak. Pengetahuan(teori-teori/ model-model) yang dikembangkan untuk menjawab pertanyaan tersebut dibangun atas dasar asumsi-asumsi tertentu.

B. Model-model dalam Psikology Kognitif 
Konsep-konsep ilmiah merupakan metafora yang dihasilkan oleh manusia untuk membantu komprehensi terhadap realitas. Para ahli psikologi menghasilkan model-model konseptual di dalam psikologi kognitif dengan tujuan untuk mengembangkan suatu sistem yang mencerminkan sifat-sifat persepsi manusia, berpikir, dan pemahaman terhadap dunia sekeliling.
Seperti telah disebutkan di atas, model-model kognitif dibangun atas dasar asumsi-asumsi. Asumsi-asumsi tersebut merupakan hasil observasi terhadap proses­proses kognisi manusia. Asumsi-asumsi yang tertulis dalam tabel di atas diintegrasikan ke dalam suatu sistem besar, yang disebut model kognitif.Pembuatan model-model tersebut dapat rnembuat observasi selanjutnya menjadi lebih komprehensif.
Model yang paling umum digunakan untuk menjelaskan psikologi kognitif adalah model pemrosesan informasi (information-processing model). Model pemrosesan informasi telah mendominasi psikologi kognitif, tetapi model-model yang lain, yang berkembang di dalam ilmu komputer dan neuroscience (ilmu tentang syarafl, telah dikombinasikan dengan psikologi kognitif, membentuk ilmu kognitif.
a). Informasi diproses melalui tahapan yang berurutan.
Tahapan-tahapan tersebut misalnya: persepsi, pengkodean informasi,     pemanggilan kembali informasi dari memori (mengingat), pembentukan konsep, keputusan, dan produksi bahasa). Seluruh komponen model pemrosesan informasi berhubungan dengan komponen-komponen yang lain, sehingga tidak mudah untuk mengidentifikasi tahap yang pertama. Namun demikian kita dapat berpikir bahwa proses tersebut diawali dengan datangnya stimulus.
Stimulus tersebut tidak secara langsung direpresentasikan di dalam otak, tetapi ditransformasikan dalam struktur neurologis dan symbol-simbol yang bermakna, yang oleh beberapa psikolog kogtiitif disebut Internal Representations (representasi internal).

b). Tiap-tiap tahap menunjukkan fungsi-fungsi yang unik.
Tiap-tiap tahap menerima informasi dari tahap sebelumnya dan kemudian menampilkan fungsi uniknya. Dua pertanyaan yang muncul dari model pemrosesan informasi  adalah :
1.    Tahapan-tahapan apa yang dilalui oleh informasi yang diproses ?
2.    Dalam bentuk apakah suatu pengetahuan direpresentasikan ?
C. Cakupan Psikology Kognitif Modern
Psikologi kognitif menggunakan riset dan pendekatan-pendekatan teoritis dari wilayah utama psikologi yang yang mencakup :
·        Persepsi
·         
·        Imajeri
·        Neuroscience
·        Psikologi perkembangan
·        Perhatian
·        Berpikir dan pembentukan konsep
·        Persepsi pola                             polapola polapola
·        Intelligensi manusia
·        Memori
·        Intelligensi buatan
·        Bahasa







D. Asal Mula Psikology Modern
Porsi terbesar psikologi kognitif adalah berkaitan dengan persoalan bagaimana pengetahuan direpresentasikan di dalam pikiran. Isu mengenai representasi pengetahuan (sering juga disebut representasi internal), dalam beberapa abad telah memicu sejumlah pertanyaan mendasar: bagaimana pengetahuan diperoleh, disimpan, ditransformasikan, dan digunakan? Apakah sifat-sifat persepsi dan memori itu? Apakah berpikir itu, dan bagaiman kemampuan tersebut berkembang?
Berikut ini adalah penelusuran kesan-kesan dari berberpa aliran psikologi dalam menjawab pertanyaan mengenai bagaimana peristiwa-peristiwa di luar diri seseorang menimbulkan reaksi internal.
a). Periode Awal
Ketertarikan terhadap pengetahuan dapat dilacak dari Hiroglip Mesir Kuno. Tulisan tersebut menunjukkan bahwa penulisnya meyakini pengetahuan berpusat di dalam hati, merupakan pandangan yang juga disebarkan oleh filsuf Yunani, Aristoteles (384­322 SM). Lain halnya Plato (427-347), ia berpandangan bahwa pikiran berpusat di otak.
Isu mengenai representasi pengetahuan ini juga didiskusikan oleh para filsuf Yunani dengan konteks yang sekarang ini dikenal sebagai struktur dan proses. Namun kemudian terbengkalai hingga abad 17-an. Meskipun semula para para psikolog modern masih cenderung berdebat, masing-masing menekankan salah satu, struktur atau proses, namun akhirnya terdapat peningkatan kesadaran bahwa kedua hal tersebut saling berpelukan (merupakan sesuatu yang tak terpisahkan).
a.    Struktur, yaitu organisasi system kognitif, sebagian besar bersifat metafora (pengumpamaan). Struktur yang dipostulatkan (dirumuskan sebagai dalil) ini merupakan "representatifl' organisasi keberadaan mental, bukan merupakan suatu yang harafiah seperti yang digambarkan. Misalnya, struktur mengenai memori oleh para teoris dikonsepkan terdiri dari memori jangka pendek dan memori jangka panjang, direpresentasikan (digambarkan) dengan metafora "kotak penyimpanan".
b.    Istilah proses, menunjuk pada system operasi atau fungsi-fungsi kognisi seperti analisa, transformasi atau perubahan peristiwa-peristiwa mental. Misalnya, hal lupa, memory coding, perpikir, dll. Proses, bersifat aktif, sedangkan struktur bersifat pasif.
c.    Struktur dan proses bekerja bersama-sama dalam pemrosesan informasi.

b). Periode Pertengahan
Para filsuf dan teolog renaissance nampaknya cukup puas dengan pengetahuan yang berpusat di otak. Dan bahwa pengetahuan tidak hanya diperoleh melalui panca indera, namun juga melalui penyelaman.
1)   Abad 18
Empiris Inggris (Berkeley, Hume, James Mill dan anaknya John Steward Mill) mengusulkan bahwa pengetahuan terdiri dari tiga tahap: (1) penginderaan secara langsung, (2) mengkopi hasil penginderaan, (3) transformasi dari pengkopian tersebut, berasosiasi dengan pikiran.
2)   Abad 19
Para filsuf bergerak dari filsafat (yang bersifat spekulatif) ke bentuk disiplin yang berdasar hasil-hasil empirik (Fechner, Brentano, Helmholtz, Wundt, Muller, Kulpe, Ebbinghause, Gallon, Titchener, dan James).
Pada akhir pertengahan abad 19 teori-teori representasi pengetahuan terpisah secara tegas:
1).  Wundt (Jerman) dan Edward Titchener (AS) menekankan
       struktur   representasi mental.
2). Franz Brentano (Austria) menekankan proses representasi  
      mental.
3). William James (AS): "baik struktur maupun mental sama-sama penting! Tidak seperti perdebatan para filsuf pada masa-masa awal, dalam periode ini para tokoh meguji adanya struktur atau proses tersebut secara eksperimental.
3)   Awal Abad 20
Psikologi kognitif yang dikonsepkan pada akhir abad 19 tiba-tiba tenggelam, digantikan dengan Behaviorisme yang menggunakan kerangka kerja psikologi stimulus-respons (S-R). Studi-studi mengenai operasi-operasi mental dan struktur internal seperti perhatian, memori, dan berpikir beristirahat total selama 50 tahun. Bagi para behavioris, representasi internal merupakan variable pengantara (intervening variables) yang merupakan konstruk hipotetik yang diasumsikan mengantarai efek stimulus terhadap respon. Tokoh-tokoh behaviorisme pada masda itu, Woodworth, Hull, dan Tolman menikmati popularitas yang tinggi.

4)   Kemunculan Kembali Psikologi Kognitif
Pada tahun 1950-an, minat mulai berfokus kembali pada persoalan perhatian, memori, rekognisi pola imaginasi, organisasi semantic, proses-proses bahasa, berpikir, dan topik-topik psikologi kognitif lainnya. Jurnal jurnal penelitian dan kelompok­ kelompok professional baru menandai bahwa para psikolog mulai beralih kembali kepada psikologi kognitif. Kemunculan kembali psikologi kognitif ini dipicu oleh:
1). Kegagalan Behaviorisme.
Behaviorisme gagal memperhitungkan adanya perbedaan individual. Bagaimanapun juga nampak bahwa proses mental internal berhubungan erat dengan stimulus dan menentukan perilaku.
2). Kemunculan teori-teori komunikasi.
Teori komunikasi menyumbang eksperimen dalam deteksi sinyal, perhatian, cybernetics, dan teori informasi yang sangat relevan dengan psikologi kognitif.
3). Linguistik modern.
Cara pandang yang baru mengenai bahasa dan struktur gramatikal mempengaruhi sikap terhadap kognisi.
4). Riset-riset mengenai memori.
5). Ilmu komputer dan perkembangan teknologi.
Ilmu komputer, khususnya sub-divisi Artificial Inteligence (AI) menyebabkan diuji kembali postulat dasar mengenai pemrosesan dan penyimpanan memori seperti halnya pemrosesan bahasa dan akuisisi (kemahiran). Penelitiaan-penelitian diperluas dengan menggunakan alat-alat eksperimen yang baru.

5)   Revolusi Ilmu Pengetahuan dan Ilmu Kognitif
Pada tahun 1962 Thomas Khun (filsuf, ahli fisika, dan sejarawan dari Universitas Chicago) menulis buku The Structure of Scientific Revolution. Karena buku ini berisi pandangan baru mengenai perkembangan kemajuan ilmu pengetahuan, dapat menjadi cermin akan adanya revolusi dalam sejarah ilmu pengetahuan. Revolusi ilmu pengetahuan menurut Thomas Khun ditandai oleh pergantian paradigma yang berhubungan dengan penemuan monumental dan/atau peralihan sejumlah besar ilmuwan dari metode-metode dan konsep-konsep tradisional.
Peralihan di dalam psikologi Amerika antara tahun 1950-1960, menunjukkan adanya pergantian paradigma yang oleh beberapa kalangan disebut sebagai revolusi kognitif. Lebih tepatnya dapat dikatakan terjadi pada tahun 1956, yaitu saat dilaksanakannya symposium teori informasi di kampus MIT yang melibatkan pembicara seperti Naom Chomsky, Jerome Bruner, Allen Newell dan Herbert Simon, serta George Miller. Simposium tersebut telah memberikan efek pendekatan baru dalam psikologi: menerima proses-proses mental dan representasi pengetahuan sebagai kom nen yang perlu dan syah (legitimate) untuk memahami psikologi manusia.
Tema utama revolusi kognitif (kadang-kadang menunjuk pada " teori kotak putih"/ white-box theory) adalah bahwa proses-pmses internal merupakan pokok bahasan dalam psikologi. Hal ini berkebalikan dengan behaviorisme (kadang-kadang menunjuk pada " teori kotak hitam"/ black-box tlreory) yang mengusulkan bahwa respon-respon atau perilaku merupakan pokok bahasan psikologi yang sebenarnya.

E. Teori Perkembangan Kognitif
Dikembangkan oleh Jean Peaget, seorang psikolog Swis yang hidup tahun 1896­1980. Teorinya memberikan banyak konsep utama dalam lapangan psikologi perkembangan dan berpengaruh terhadap perkembangan konsep kecerdasan, yang bagi Piaget, berarti kemampuan untuk secara lebih tepat mempresentasikan dunia dan melakukan operasi logis dalam representasi konsep yang berdasar pada kenyataan. Teori ini membahas munculnya dan diperolehnya schemata-skema tentang bagaimana seseorang mempersepsi lingkungannya- dalam tahapan-tahapan perkembangan, saat seseorang memperoleh cara baru dalam merepresentasikan informasi secara mental. Teori ini digolongkan ke dalam konstruktivisme, yang berarti, tidak seperti teori nativisme ( yang menggambarkan perkembangan kognitif sebagai pemunculan pengetahuan dan kemampuan bawaan), teori ini berpendapat bahwa kita membangun kemampuan kognitif kita melalui tindakan yang termotivasi dengan sendirinya terhadap lingkungan. Untuk pengembangan teori ini, Piaget memperoleh Erasmus Prize. Piaget meembagi skema yang digunakan anak untuk memahami dunianya melalui empat periode utama yang berkorelasi dengan semakin canggih seiring pertambahan usia,
a.    Periode sensorimotor ( usia 0-2 tahun)
b.    Periode praoperasional (usia 2-7)
c.    Periode operasional konkrit (usia 7-11)
d.    Periode operasional formal (usia 11 tahun sampai dewasa)
Sumber:
Solso, Robert, L. 1991. Cognitive Psychology. Singapore: Allyn and Bacon.

F. Pembentukan Pengetahuan Menurut Model Konstruktivis
Pembentukan pengetahuan menurut model konstruktivisme memandang subjek aktif menciptakan struktur-struktur kognitif dalam interaksinya dengan lingkungan. Dengan bantuan struktur kognitifnya ini, subyek menyusun pengertian realitasnya. Interaksi kognitif akan terjadi sejauh realitas tersebut disusun melalui struktur kognitif yang diciptakan oleh subyek itu sendiri. Struktur kognitif senantiasa harus diubah dan disesuaikan berdasarkan tuntutan lingkungan dan organism yang sedang berubah. Proses penyesuaian diri terjadi secara terus menerus melalui proses rekonstruksi (Piaget, 1988:60)
Yang terpenting dalam teori konstruktivisme adalah bahwa dalam proses pembelajaran siswalah yang harus mendapatkan penekanan. Merekalah yang harus aktif mengembangkan pengetahuan mereka, bukannya guru atao orang lam. Mereka yang harus bertanggung jawab terhadap hasil belajarnya. Penekanan belajar siswa secara aktif ini perlu dikembangkan. Kreativitas dan keaktifan siswa akan membantu mereka untuk berdiri sendiri dalam kehidupan kognitif siswa(Suparno, 1997: 81).
Belajar lebih diarahkan pada ezperiental learning yaitu merupakan adaptasi kemanusiaan berdasarkan pengalaman konkrit di laboratorium, diskusi dengan teman sejawat, yang kemudian dikontemplasikan dan dijadikan ide dan pengembangan konsep baru.
Karenanya aksentuasi dari mendidik dan mengajar tidak terfokus pada si pendidik melainkan pada pebelajar. Beiajar seperti ini selain berkenaan dengan hasilnya (outcome) juga memperhatikan prosesnya dalam konteks tertentu. Pengetahuan yang ditransformasikan diciptakan dan dirumuskan kembali (created and recreated), bukan sesuatu yang berdiri sendiri. Bentuknya bias objektif maupun subjektif, berorientasi pada penggunaan fungsi konvergen dan divergen otak manusia (Semiawan, 2001:6).
Siswa akan menjadi orang yang kritis menganalisis sesuatu hal karena mereka berpikir bukan meniru. Konstruktivisme sebagai aliran psikologi kognitif menyatakan manusialah yang membangun makna terhadap suatu realita. Implikasinya dalam belajar dan mengajar, bahwa pengetahuan tidak dapat dipindahkan secara utuhlam upaya dari pikiran guru ke pikiran siswa. Siswa sendirilah yang aktif secara mental dalam membangun pengetahuannya (Howe, 1996: 45; Carl bereiter, 1994: 21-22). Pengetahuan dalam pengertian konstruktivisme tidak dibatasi pada pengetahuan yang logis dan tinggi. Pengetahuan di sini juga dapat mengacu pada pembentukan gagasan, gambaran,gambaran, pandangan akan sesuatu atau gejala sederhana. Dalam konstruktivisme, pengalaman dan lingkungan kadang punya arti lain dengan arti sehari­hari. Pengalaman tidak harus selalu pengalaman fisis seseorang seperti melihat, merasakan dengan indranya, tetapi dapat pula pengalaman mental yaitu berinteraksi secara pikiran dengan suatu obyek (Suparno, 1977:80). Dalam konstruktivisme kita sendiri yang aktif dalam mengembangkan pengetahuan. Pemerolehan ini dilakukan dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan, menggali dan menilai sendiri apa yang kita ketahui.(Anonim, 2002:1)
Proses pembelajaran yang terjadi menurut pandangan konstruktivisme menekankan pada kualitas dari keaktifan siswa dalam menginterpretasikan dan membangun pengetahuannya. Setiap organism menyusun Mengutamakan pengalamannya dengan jalan menciptakan struktur mental dan menerapkannya dalam pembelajaran. Suatu proses aktif dalam mana organism atau individu berinteraksi dengan lingkungannya dan mentransformasikannya ke dalam pikirannya dengan bantuan struktur kognitif yang telah ada dalam pikirannya (Cobb,1994:15). Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan berkaitan dengan pembelajaran konstruktivis, yaitu:
a). Mengutamakan pembelajaran yang bersifat nyata dalam konteks  yang relevan. 
b). Mengutamakan proses,
c). Menanamkan pembelajaran dalam konteks pengalaman social,
d).Pembelajaran dilakukan dalam upaya mengkonstruksi pengalaman      (Honebein, 1996:5)
Dalam perkembangan intelektual ada tiga hal penting yang menjadi perhatian Piaget yaitu struktur, isi dan fungsi.
a.    Struktur, Piaget memandang ada hubungan fungsional antara tindakan fisik, tindakan mental perkembangan logis anak-anak. Tindakan(action) menuju pada operasi-operasi dan operasi-operasi menuju pada perkembangan struktur.
Operasi memiliki empat cirri yaitu: (1) operasi merupakan tindakan yang terinternalisasi. Tidak ada garis pemisah antara tindakan fisik dan mental, (2) operasi bersifat reversible, (3) operasi itu selalu tetap walaupun terjadi tranformasi atau perubahan, (4)tidak ada operasi yang berdiri sendiri. Suatu operasi berhubungan dengan struktur atau sekumpulan operasi.
b.    Isi,merupakan pola perilaku anak yang khas yang tercermin pada respon yang diberikannya terhadap berbagai masalah atau situasi yang dihadapinya.
c.    Fungsi, adalah cara yang digunakan organism untuk membuat kemajuan intelektual. Menurut Piaget perkembangan intelektual didasarkan pada dua fungsi yaitu organisasi dan adaftasi (1) Organisasi memberikan pada arganisme kemampuan untuk mengestimasikan atau mengorganisasi proses-proses fisik atau psikologis menjadi system-sistem yang teratur dan berhubungan. (2) Adaptasi terhadap lingkungan dilakukan melalui dua proses yaitu asimilasi dan akomodasi.
1.    Asimilasi adalah proses kognitif dimana seseorang mengintegrasikan persepsi, konsep ataupun pengalaman baru kedalam skema atau pola yang sudah ada dalam pikirannya. Asimilasi dipandang sebagai suatu proses kognitif yang menempatkan dan mengklasifikasikan kejadian atau rangsangan baru dalam skema yang telah ada. Proses asimilasi ini berjalan terus. Asimilasi tidak akan menyebabkanperubahan/pergantian schemata meiainkan perkembangan schemata. Asimilasi adalah salah satu proses individu dalam mengadaptasikan dan rrtengorganisasikan diri dengan lingkungan baru pengertian orang itu berkembang.
2.    .Akomodasi, dalam menghadapi rangsangan atau pengalaman baru seseorang tidak dapat mengasimilasikan pengalaman yang baru dengan schemata yang telah dipunyai. Pengalaman yang baru itu bias jadi sama sekali tidak cocok dengan skema yang telah ada.Dalam keadaan demikian orang akan mengadakan akomodasi. Akomodasi terjadi untu membentuk skema baru yang cocok dengan rangsangan yang baru atau memodifikasi skema yang telah ada sehingga cocok dengan rangsangan itu. Bagi Piaget adaptasi merupakan suatu keseimbangan antara asimilasi dan akomodasi. Bila dalam proses asimilasi seseorang tidak dapat mengadakan adaptasi terhadap lingkungannya maka terjadilah ketidakseimabangan(disequilibrium). Akibat ketidakseimbangan itu maka’ terjadilah akomodasi dan struktur kognitif yang ada akan mengalami perubahan atau munculnya struktur yang baru. Pertumbuhan intelektual ini merupakan proses terus menerus tentang keadaan ketidakseimbangan dan keadaan setimbang(disequilibrium­equilibrium). Tetapi bila terjadi ketidakseimbangan maka individu akan berada pada tingkat yang lebih tinggi daripada sebelumnya.



G. Simpulan
Keberhasilan untuk mengembangkan ranah kognitif juga akan berdampak positif terhadap perkembangan ranah psikomotor. Kecakapan psikomotor ialah segala amal jasmaniah yang konkret dan mudah diamati, baik kuantitasnya maupun kualitasnya, karena sifatnya yang terbuka. Namun, disamping kecakapan psikmotor tidak terlepas dari kecakapan kognitif dan banyak terikat oleh kecakapan afektif.
Banyak contoh yang membuktikan bahwa kecakapan kognitif berpengaruh besar terhadap perkembangan kecakapan psikomotor. Para siswa yang berprestasi yang baik ( dalam arti yang luas dan ideal ) dalam bidang pelajaran agama misalnya sudah tentu akan lebih rajin beribadah shalat, puasa, mengaji. Sebab ia  merasa  member bantuan itu adalah  kebajikan ( afektif ), sedangkan perasaan yang berkaitan dengan kebajikan tersebut berasal dari pemahaman yang mendalam terhadap materi pelajaran agama yang ia terima dari gurunya ( kognitif ).
Dari uraian diatas, dapat kita tarik kesimpulan  bahwa upaya guru dalam mengembangkan  keterampilan ranah kognitif para siswanya  merupakan hal yang sangat penting jika guru tersebut menginginkan siswanya aktif mengembangkan  sendiri keterampilan  ranah-ranah psikologis lainnya.


DAFTAR PUSTAKA

Drs. Iskandar, M.Pd,   Psikologi PendidikanSetelah Orientasi Baru, Gaung Persada ( GP ) Press – 2009 ( Jambi)

Muhibbin Syah, M.Ed, Psiklogi Belajar, PT Gajah Grafindo Persada, Jakarta, 2005, Pengantar dari Prof. Dr. S.C. Utami Munandar ( GuruBesar Psikologi UI )

Anderson, John R,      Cognitive Psychology and Its Implication, 3rd. Edition. New York : W.H. Freeman and Company, 1990

Best, John B,             Cognitive Psychology. 2nd Edition. New York : Wet Publishing Company.1985




= Baca Juga =



No comments

Theme images by mammamaart. Powered by Blogger.
Back to Top